Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
July 01, 2011

The Financial Manager on Gold-based Education Fund Planning

Another email for the Head of the Baktilugina Household from his financial manager which took her 3 hours to write XD :

A Note from Your Financial Manager Re: Gold-based Education Fund Planning
1 message


Wichitra Yasya <*******@gmail.com> Fri, Jul 1, 2011 at 10:12 AM

To: Tatas Baktilugina <*******@gmail.com>
Assalamu'alaikum wr wb

Akang tersayang,

Hari ini Eneng bersyukur soalnya rekening Akang pasti bertambah saldonya. Eh denger2 ada gaji ke13 yah. Alhamdulillah rejeki dede disaat memang lagi butuh buat dede. Eh eneng juga mikir tentang biaya pendidikan dede nanti. Kan pas dede masuk kuliah, pas banget Akangnya pensiun. Mulai dari sekarang, eneng pengen alokasikan dana buat pendidikan dede. kalo asuransi pendidikan kykna ga bakal ke-cover karena preminya gede, dapetnya segitu, plus dengan tingkat inflasi uang yang tinggi... wuihh.. ga worth it kayaknya. Mau ke reksadana dll.. masih ga berani soalny ga ngerti.. asa ribet kitu.

Jadi mau old-school jadul aja ky orang2 jaman dulu.. invest di emas aka LM. Untuk itu, pertama2 yg penting dihitung dulu berapa biaya pendidikan yang diperlukan 18 tahun lagi. Ini hasil ngubek2 Excel sepagian, biaya kuliah 18 th lagi pake formula FV, invest per bulan dihitung pake formula PMT:

Biaya kuliah saat ini s.d lulus = Rp100.000.000,00
Biaya kuliah Dede 18 tahun lagi = Rp.3.552.828.790.13
Investasi per bulan = Rp1.714.936,27

Jadi, kalo mau investasi duit, harus menyisihkan Rp. 1.7juta per bulannya biar 18 tahun lagi kekumpul Rp.3.5milyar buat sekolah Dede (banyaaak bgt yaaaa). Meskipun ga terlalu banyak, tp dgn single income saat ini (income eneng yg ga pasti ga dihitung), kykna susah menyisihkan segitu tiap bulan tanpa terkecuali. Apalagi kalo Dedenya punya adek, trus ada adeknya lagi, dst... Nanti hrs dihitung lagi buat tiap anak.

Nah, gimana kalo kita nabung buat sekolah Dede pake LM?


LM ini tingkat kenaikan per tahunnya kurang lebih sama dengan tingkat inflasi pendidikan yaitu 20%. Karena ga mampu buat beli langsung banyak, bisa belinya pake metode cicil emas (
cicilemas.com).. yg baru ada cicil emas 5 bulan, kita DP di bulan 1, trus tiap bulan bayar cicilan s.d 4x. Keuntungannya, bisa beli emas dgn harga di bulan 1, yg lebih murah dibanding kalo kita cicil duit sendiri, baru beli emasny d bulan 5, udh keburu naik harga emasnya. Sayangnya sih minimal itu 10gram belinya, atau 5 dinar. Tapi eneng prefer ke LM drpd dinar, krn dinar emasny 22k (campuran dgn perak), dan dinar cocokny untuk investasi jk pendek krn mudah diperjualbelikan soalny kecil jumlahnya. Jadi kalo kita bakalan beli emas dgn metode cicil emas ini slma 18 tahun, perhitungannya begini:

Beli emas 10 gram per 5 bulan selama 18 tahun, jadi total emas yg didapat = 18 tahun x 12/5 x 10 gram = 430 gram
Nilai 1 gram emas 18 tahun lagi, asumsi tingkat kenaikan 20%, dengan nilai saat in Rp.435.000,00 = Rp16.676.855,97
Nilai 430 gram emas 18 tahun lagi jadinya = Rp7.204.401.777,81


Jadi kalo kita beli emas 10 gram setiap 5 bulan sekali 18 tahun lagi emas kita bisa dijual senilai kira2 Rp.7milyar. Jika kita mau simpan emasnya di Safe Deposit Box bank, harga pertahunnya untuk yang ukuran sedang (muat sampe 10kg emas) sekitar Rp.1 juta, dengan nilai inflasi 20%, di tahun 18 biaya totalnya Rp26.623.333,28. Jadi nilai sebenernya ya 7 milyar tadi dikurangi 26 juta ini. Meskipun simpan di bank risky juga, karena klo terjadi apa2 dgn SDB-nya, penggantianny hanya 2x nilai sewa SDB, bukan nilai barang yg ada dlm SDB (soalny bank jg tdk tahu menahu isi SDB nasabah untuk privacy). Bisa juga dititip di pegadaian, tapi sistemnya gadai. kalo disini, setiap ada kerusakan pada emas yg dititip, digantinya 125% kalo ga salah.

Eh tapi tanggung, kalo misalnya setiap 5 bulan = 10 gram, berarti 1 tahun kurang lebih 24 gram yang dibeli setiap tahunnya. Sekalian aja setiap tahun diupayakan harus punya emas 25 gram, karena semakin besar gram-nya, harga beli per gramnya juga lebih rendah. Perhitungannya jadi begini:

Beli emas 25 gram per tahun selama 18 tahun, total emas yang didapat = 18 tahun x 25 gram = 450 gram
Nilai 1 gram emas 18 tahun lagi, asumsi tingkat kenaikan 20%, dengan nilai saat in Rp.435.000,00 = Rp16.676.855,97
Nilai 430 gram emas 18 tahun lagi jadinya = Rp7.504.585.185,22


Kalo mau pake cicil emas AGGIC yang diatas, mekanismenya begini:
1. Kita bayar DP ke AGGIC, yaitu 30% dari harga emas saat ini.
2. Emas dititipkan ke bank mitra, jadi setelah ada akad jual-beli, akan ada akad rahn (gadai). Bank akan memberikan uang hasil gadai ke pihak AGGIC,  jadi AGGIC-nya sudah dapat pembayaran lunas atas emas yang mereka jual dari DP kita + dari hasil gadai yg diberikan bank.
3. Kita tinggal melunasi uang gadai tersebut selama 4 bulan (4x bayar)
4. Setelah lunas, emas bisa diambil dari bank, atau kalo mau disimpan tinggal bayar biaya titip tambahan, atau digadaikan.
Lebih jelasnya, ada disini penjelasannya.

Selain di cicilemas.com, bisa juga sih sekarang kredit emas di bank, atau pegadaian juga bisa. Cuma mekanismenya eneng belum paham, jadi yg dijelasin yang ini dulu..karena udah tahu dari setahun yg lalu, tapi baru ngerti mekanismenya hari ini hehe. *lemotdotcom*


Eneng sih percaya menikah, trus punya anak, itu semuanya pasti bawa rejeki.. semuanya pasti dijamin Alloh, udah ada rejekinya masing2.. jadi eneng ngga ngoyo2 banget harus strict bgt ttg pengeluaran, hrs berdarah2 spy bs enjoy hidup... pokony yg penting cukup dan ga expect macem2 kan ya. (maksudny biar eneng  ga stress mikirin duit tiap hari...) Tapi mudah2an dgn perencanaan yg baik, meskipun ga ribet dan ga perhitungan sana-sini... bisa lebih aman dan tenang, disamping faktor lain penenang hati yaitu kasih sebagian rejeki ke yg berhak (ortu, anak yatim dll) dan selalu tingkatkan ibadah untuk bs dpt yg terbaik dari Alloh subhanahu wa ta'ala :) Amiin...


Wassalamu'alaikum wr wb.


With Love,

Eneng
Financial Manager

PS: Tolong dikoreksi yah Akang Master of Commerce in Applied Finance kalo ada hitung2an yang salah.. :)

2 comments:

  1. hauhahha si akang ma eneng romantis pisan. aku ga recommend yang sistem AGGIC itu. pengalaman temen yang beli emas di BR* Syariah, besarnya biaya titip emasnya selama 4 bulan jauh lebih besar daripada kenaikan emasnya itu sendiri. semoga berguna infonya =)

    ReplyDelete
  2. Haah.. romantis?? Huahaa..

    Kalo yg AGGIC kykna beda dgn KLM BR*Syariah itu deh. Tp lg mikir2 jg sih apa lgsg beli yg gram kecil2 aja drpd nyicil yg gede. Anyway, ga jd beli juga bln ini, krn trnyt ga jd keluar ya gaji ke-13 nya. Huh. Menteri Keuangan Republik Baktilugina ini kesel sm Menteri Keuangan Republik Indonesia. :-/

    ReplyDelete