Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
July 13, 2011

Biaya Kehamilan: Persiapan Sebelum Hamil

Mau berbagi tentang persiapan kehamilan buat a special friend who requested it dan buat pasangan lain yang ingin segera hamil :) Saya sendiri memang merencanakan langsung tekdung begitu menikah karena ingat umur suami jadi kejar setoran. Sempet kosong 7 bulan, Alhamdulillah isi juga :)

Tapi yang ga direncanakan adalah persiapan keuangan buat kehamilan. Karena kan belum pasti kapan "dapet"nya, jadi dana pas2an yg ada digunakan buat kebutuhan rumah tangga baru yg lain yaitu rumah. But, it would be good to know all these costs before we get pregnant, right? Berdasarkan pengalaman aja nih, hitungan kasar biaya persiapan kehamilan sampe lahiran:

1. Sebelum Hamil

Kalo mau langsung hamil begitu nikah, disarankan dilakukan berbagai macam tes kesehatan. Kalo di beberapa lab ada yang namanya tes lab pranikah, ada segala macam tes dari mulai rontgen sampai tes fungsi hati, glukosa, dll. Kalo mau hamil yang disarankan sih tes TORCH. TORCH = toksoplasma, rubella, cytomegalovirus (CMV) dan herpes. Kalo kita terinfeksi ini, harus terapi dulu sebelum bisa hamil karena bahaya untuk janin. Tes Torch ini lumayan mahal, siapkan dana sekitar Rp 2 juta untuk ini. Nanti yang diukur adalah IgG dan IgM. CMIIW, cara baca hasil tes TORCH kira2 begini:
IgG (-) | IgM (-) => belum pernah terinfeksi, disarankan vaksinasi
IgG (+) | IgM (-) => sudah pernah terinfeksi di masa lampau, dengan saran dokter dikasih antibiotik/tidak
IgG (-) | IgM (+) => sedang ada infeksi baru, perlu pengobatan sesuai saran dokter
IgG (+) | IgM (+) => sedang ada infeksi, perlu pengobatan sesuai saran dokter
Selain tes TORCH, persiapan kesehatan lainnya sebelum hamil itu lengkapi imunisasi/vaksin yg wajib. Misal tes TORCH negatif semua, disarankan vaksinasi MMR (mumps/gondongan, measles/cacar air, rubella), tapi tidak boleh hamil selama 4 minggu setelahnya.

Juga biasanya diminta vaksinasi tetanus (ini yang suka dikasih di KUA) tapi dokter saya bilang waktu sebelum nikah, ga perlu2 banget karena sekarang peralatan medis dan gaya hidup sudah steril, kecil kemungkinan terinfeksi tetanus, but just in case, vaksinnya tapi di dokter aja yah jangan di KUA saran aja sih :) Katanya sih gratis vaksinasi TT ini tapi kayaknya ada biaya2 bawah tangan gitu deh, entah berapa yah.

Selain itu, ini saran saya yang sudah mengalami flu pas hamil ga enak banget rasanya, meskipun ga ngaruh physically ke janin, tapi dengan frekuensi bersin yang sering dan kondisi yg drop bisa mempengaruhi pertumbuhannya juga, jadi saya sarankan vaksinasi influenza juga sebelum hamil. Apalagi pas hamil tidak direkomendasi minum obat sembarangan, termasuk obat flu, karena bisa bahaya buat janin. Jadi buat jaga2 mending dibikin kebal dulu terhadap virus influenza sebelum menyerang, karena ibu hamil termasuk rentan juga kena flu apalagi kalo kondisi badan kurang fit.

Yang terakhir, vaksinasi HPV untuk mencegah kanker serviks atau leher rahim. Ini dilakukan sebelum hamil karena selama vaksinasi yang diberikan dalam jangka waktu 6 bulan dengan 3x injeksi ini, kita tidak boleh hamil. Saya sendiri belum divaksin, dan karena kejar setoran bikin anak mungkin baru beberapa tahun lagi deh bakal divaksinasi setelah target jumlah anak tercapai :p

Nah untuk calon bapaknya, biasanya dilakukan analisa sperma untuk menentukan kondisinya sehat apa ngga. Kalo ada kenapa2 bisa ditreatment sama dokter. Jadi disarankan calon pasangan check up ke dokter kandungan (DSOG), kalo mau yg lebih experienced bisa ke dokter kandungan spesialis fertilitas (biasanya gelarnya jadi SPOG(K) atau SPOG KFer). Disana dikasihtahu tentang kesehatan reproduksi dan dirujuk untuk tes2 kesehatan reproduksi. Kemungkinan juga DSOG bakal suruh calon ibu untuk di USG buat dilihat apa ada kista atau kelainan di rahim.

Biaya lainnya adalah untuk beli test pack, alat tes ovulasi, termometer untuk catat suhu basal tubuh (BBT). Test pack udah tahu ya buat tahu kita hamil apa ngga. Alat tes ovulasi untuk tahu kapan masa subur kita sehingga bisa dijadwal kapan berhubungan. Cara lain mengetahui ovulasi dan kehamilan adalah dengan analisa BBT yaitu suhu basal tubuh yang diukur pagi2 saat kita baru bangun (dulu itu termometer ditaro disamping ranjang, BBT dicatat di BB di FertilityFriend.Com, a very useful site for those trying to conceive). Untuk keperluan ini termometernya harus yang bisa mencatat 2 angka di belakang koma karena perubahan suhu memang sedikit sekali tapi signifikan.

Jadi total biaya untuk usaha kehamilan sebelum hamil adalah*:
  • Tes TORCH = Rp 2.000.000
  • Vaksinasi MMR = Rp 150.000
  • Vaksinasi TT = harusnya gratis, di puskesmas bisa
  • Vaksinasi HPV = Rp. 3.000.000 (3x suntik)
  • Vaksinasi Influenza = Rp. 150.000
  • Analisa Sperma = Rp. 300.000
  • Konsultasi ke DSOG = Rp. 500.000 (2-3x pertemuan, tergantung dimana periksany, acuan gw KMC)
  • USG = Rp. 300.000
  • Test pack = Rp. 25.000**
  • Ovulation test pack = Rp. 30.000
  • Termometer BBT = Rp. 100.000***
  • TOTAL = Rp. 6.555.000
*harga sebagian dari Google, sebagian dari pengalaman pribadi
**harga satuan dari mulai Rp. 2500 sampai Rp. 25000, asumsi langsung tekdung ga perlu banyak2 dong ^^
***tapi dulu gw beli di eBay cuma AU$1 aja lho hahaa

Untuk biaya selama hamil, dilanjutkan di posting berikutnya aja yaa :)

7 comments:

  1. Huhuuuyyy thank you, dear!!! Aku rencananya 3 bulan sebelom nikah mau ke dokter kandungan, mau konsultasi kalo pengen langsung hamil gimana dsb dsb. Tapiii aku br tau kalo setelah vaksin kanker cervix itu 6 bulan ga boleh hamil. Berarti harus vaksin cepet2 nih yaaa. Ahh thanks a lot, sayang :*

    ReplyDelete
  2. Sama2 sayaang.. aku jd nambahin tuh biaya konsultasi k dokter kandungan plus biasa USG, jd tambah mahal yak hehe.

    Iya, dulu sepupuku sblm nikah vaksin kanker cervix dlu, klo gw malah ga tahu menahu ttg itu smp dia cerita. Cara pencegahan kanker cervix ada 2, papsmear sm vaksin..tp klo papsmear mah klo udh nikah krn dimasukin ke dalem itunya hehe.

    Menurut gw sih penting bgt krn katany kanker cervix adlh pembunuh no.1 wanita Indonesia dan no.2 wanita di dunia stlh kanker payudara..

    ReplyDelete
  3. Bahas tentang kanker servix juga dong mba

    ReplyDelete
  4. Waaaaaaa.... makasih banyak mbak. Ini sangat membantu. Selama ini saya cuma dapat informasi harus suntik buat serviks dan tetanus aja, itupun masih bingung kenapa harus.

    Ini ditambah dengan kebiasaan dan kedekatan dengan hewan jadi nambah tokso.

    suwun infonya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah makasi infonya mbak.. Sblm vaksin kita kudu cek dlu ya mbak?? Bisa ga ya lgsg vaksin??

      Delete
    2. Waah makasi infonya mbak.. Sblm vaksin kita kudu cek dlu ya mbak?? Bisa ga ya lgsg vaksin??

      Delete