Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
September 27, 2011

Cerita 8 jam di KMC

Done with the grim news, now onto the good news! :D

Sekarang cerita tentang menghabiskan hari Sabtu di rumah sakit hehe total dari jam 7 pagi sampe jam 3 sore. Diawali dengan mendaftar untuk senam hamil yang dibuka jam 7, dari habis Subuh udah siap2 padahal biasanya bobo lagi lho.. saking takut telat dan kehabisan tempat sampe lewat tol JORR padahal cuma beberapa km aja (baru masuk langsung keluar lagi :D). Ternyata sampe sana belum buka kasirnya -_-' Setelah buka dan bayar, naik ke mobil buat sarapan nasi uduk bungkus yang udah dibeliin sama Mbak, terus ke Admission buat nanya hospital tour aka survey kamar, kata mbaknya orangnya belum dateng, mulainya jam 9, saya bilang "Mbak disini ditulis mulai jam 8 kalo hari Sabtu!" (merujuk papan pengumuman persis disamping mbaknya. Katanya "Iya tapi belum dateng orangnya!" (dan kekeuh jam9 mulainya). Nggak suka sama resepsionis (eh apa sih namanya) yang ini. Dulu pernah dilayanin dia, saya minta tolong dititipin hasil lab ke dokter, sesuai pesan dokter, kalo udah dapet hasil lab titip aja, ga perlu dateng. Dianya keukeuh nggak ada itu titip2an, kalo mau ya harus bikin appointment dan ketemu dokter. Padahal saya tau ada beberapa orang yg emang nitip hasil lab, dan saya buktikan sendiri juga setelah itu tinggal ngasih hasil lab ke nurse station (salah ternyata, ngasih langsung ke suster di dalem bukan di resepsionis!), nggak perlu buang2 duit buat konsultasi tentang hasil labnya. ---Eh jadi OOT ajaaa...!!

Jam 9 naik ke atas buat senam hamil.. udah ge-er yah makanannya bakal enak gimana gitu.. secara bayarnya lumayan. Eh ternyata cuma snack box (itupun 1 berdua suami hehe), Aqua gelas dan teh manis. Agak kecewa haha. Trus kecewa lagi karena kirain bakal ada sesi pengarahan gitu, soalnya ada kursi2 yang didepannya ada layar, jadi berharap ada yang bakal ngasih materi, which is yg paling penting buat saya karena ngajak suami, biar dia tahu juga. Menurut beberapa review di web kan gitu yah. Ternyata ga ada, senamnya langsung dimulai :( Overall sih sebenernya agak kecewa gitu sama senam hamil kali ini.. overekspektasi gw hehe, jadi lebih mending senam hamil di RSB Duren Tiga, murah meriah, dapet seragam, dan air jeruk.. dengan gerakan mirip dan bidan yang tidak kalah informatifnya. Yap, disana bayar Rp. 30ribu aja udah dapet semua fasilitas tadi plus bonus info tentang laktasi.. tapi ini emang bidannya aja yang baik, dateng2 udah bawa dummy bayi dan payudara. Kayaknya minggu depan kesana lagi deh, tapi dengan syarat bidan ini (bidan Sherly) yang bawain, soalnya bidan yang satunya lagi, kata Shinta malah kebanyakan ngemeng ya.

suasana senam hamil di KMC, ada bumil Shinta juga dibelakang hihi ktemu juga akhirnya *dadah2*
Usai senam hamil jam 11an (apa setengah 12 ya?), mau daftar kontrol ke dokter, ternyata belum boleh, aturannya daftar 1 jam sebelumnya, yaitu jam 12. Eh padahal dulu nggak gitu deh sistemnya. Anyway bela2in nunggu sampe boleh daftar, pas daftar dan udah nimbang-tensi dll masa dapet antriannya no. 3, padahal perasaan kita yang pertama daftar. Hmpfh. Setelah itu shalat Dzuhur dan makan siang di RM Padang yg seadanya, trus nunggu giliran masuk ke dokter deh. Lambretta aja, Akang sampe bobo pules, saya pun kriyep2. Sempet ngaji, berdoa dan bujukin Babybee supaya nanti jangan malu2 depan Budokter (biasanya dia cool banget soalnya begitu diperiksa).

Sekitar jam2 kita masuk ruang praktek dokter, yak, here it is... seperti yang sudah ditulis di buku catatan kehamilan, sekarang adalah jadwal pelvimetri alias periksa dalaaam! Hehe. Pertama disuruh baring di ranjang, pas jalan kesana udah ngelirik kursi tinggi yang buat periksa dalam. Dokternya nyadar dong, dikomentarin saya udah lirik2 ngeri gitu haha. Ternyata saya dibaringkan buat ngukur tinggi rahim pake meteran jahit. Ini tujuannya untuk prediksi BB bayi karena ga di USG. Terus dipasang Doppler juga buat menentukan detak jantungnya. Nah pas disini tumben banget Babybee ngetok2 hihi senang, biasanya dieem. Udah gitu saya bangun, dan disuruh buka celana. Glek. Dan udah ge-er aja mau duduk di kursi itu, ternyata disuruh baring lagi di ranjang, dan bukaa.. disuruh tarik napaas... yak begitulah. Hehe. Katanya horor banget ya periksa dalam itu, eh kok malah gini doang. Dokternya bilang "Ini nih kepalanya, tuh, kerasa gak?" Hmm.. nggak sih, rasanya sama2 aja, kaya ada sesuatu masuk dibawah sana (ya iya tangan dokternya gitu). Dia ngubek2 kaya apa, buat saya kok ga ada bedanya ya haha. Yang jelas, ga se-ngeri bayangan saya.

Hasil dari periksa dalam adalah:
  • kepala bayi udah dibawah, udah turun, tapi belum ngunci, pas dokter pegang dia naik lagi.. katanya kalo udah ngunci, dipegang sama dokter kepala bakal tetap pada posisinya
  • ukuran panggul cukup besar, ga masalah sama sekali kalo mau partus normal
  • serviks alias mulut/leher rahim sudah sangat lunak
sehingga..
  • kemungkinan akan lahir lebih cepat, perkiraan 38 minggu

Ya Allah Alhamdulillah senangnyaa.. Babybee juga detak jantung normal dan berat sekitar 2900 - 3000 which is masih oke, kalo lahirnya 38 minggu berarti sekitar 3400 gram, masih bisa partus normal Insya Allah. Nah kan, ga rugi deh kemarin sakit2 kontraksi.. Insya Allah jadi cepat dan lancar lahirannya.. amiin. Emang doa banyak orang supaya Babybee lahir lebih cepat dari HPL, ga cuma keinginan saya juga ternyata hehe. Yang penting pada doain lancar dan sehat deh!

Setelah itu ya tanya jawab mengenai persalinan. Saya nanya kapan tepatnya harus ke rumah sakit, yaitu bila kontraksi teratur dan jaraknya dekat (5 menit) atau air ketuban pecah. Kalau udah ada flek tapi belum mules, ga harus langsung ke RS, kecuali khawatir kenapa2, karena belum tentu terjadi pembukaan. Terus nanya juga tentang rumput/akar Fatimah.. karena udah dibekelin sama Mama dan Mamah mertua juga supaya diminum. Seperti yang sudah saya baca di Internet, ini nggak boleh. Malah kata dokter "Buat saya itu haram!" Ya soalnya kandungannya memicu kontraksi seperti obat induksi, tapi kita ga bisa kontrol konsentrasi yang kita minum. Beda dengan induksi oleh dokter yang sudah diperhitungkan segala kondisinya dan dengan konsentrasi yang dihitung tepat. Kalo VCO/minyak kelapa masih boleh lah. Oiya telur mentah juga nggak boleh karena sangat tidak higienis. Kalo tujuannya nambah energi ya dengan makanan matang aja! Oke coret lagi.. Maaf ya Mama dan Mamah.. Eh si Akang pake nanya kalo hubungan suami istri gimana, pengaruh ngga ke kontraksi? Heuheu. Kata Budokter, iya, sedikit pengaruh terutama prostaglandin dalam semen itu memicu kontraksi. "Tapi nggak masalah dilakukan.. Toh halal, berkah lagi!" katanya. Huahahaa.. baiklah Dok! Bapaknya bakal sering nengok Babybee di dalam deh hehe.

Kunjungan selesai, ketemu lagi minggu depan.. udah kontrol seminggu sekali sampe lahiran sekarang. Saya senang, tambah senang pas abis bayar di kasir, ga ada charge USG, cuma tambahan buat sarung tangan dokter Rp. 20rb. Lumayan iriit hehe.

Berhubung sekarang masuk 37 minggu, berarti saya tinggal menghitung hari ya menanti kelahiran Babybee.. Doakan yaaa...!!! :))

1 comments:

  1. aaaaaa good luck good luck. Mau request kado apaaa, ayo cepat di-email yah biar bisa koordinasi sama yg lain hihihihi :)

    ReplyDelete