Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
October 16, 2013

My Gentle Caesarean Birth part 3: Happy Birthday, Rai! (end)

Kamis, 26 September 2013
Akhirnya, masuk lagi deh ke Lantai 2 which is bagian ruang bersalin. Dipindahin dari kursi roda ke bed, Akang mendampingi sambil terus telpon2an sama Mama yang buru2 jalan karena dibilangnya operasi jam 6.30, biasanya turun ke Lt. 2-nya jam 6an kata suster Lt. 4, ternyata jam 5 udah disuruh buru2 turun zzz.. Alhamdulillah sempet ketemu sama Mama persis sebelum masuk jadi sempet salim dulu sambil minta doa. Oya, pas lagi nunggu itu, keliatan ada beberapa dokter masuk. Salah satunya suaminya Tante Dokter (DSA-nya Raka), saya sempet kasihtau ke Akang kalo itu suaminya Tante Dokter. Ternyata pas masuk ruang operasi, beliau yang nemenin Budokter operasi (kalo SC ada obgyn lain yg asistenin operasinya disamping obgyn kita). Hihihi.. gak dapet DSA Tante Dokter (karena di KMC gak bisa pilih DSA, dapetnya dr. E, which is dokter hits bgt di dunia per-RUM-an dan katanya asik bgt orangnya, tapi somehow saya dan Akang malah gak cocok) dapetnya suaminya deh. Karena kan dulu Tante Dokter yg bikin saya nyaman waktu operasi, berhubung beliau agak cerewet gitu orangnya jadi ngajak saya ngobrol hehe.

Langsung deh dokter anestesi beraksi. Dokternya beda sama yang dulu, yg ini lebih senior. Kalo kata susternya sih ini dokter bagus, saya beruntung bisa dapet dia sama dr. E sbg DSA-nya. Sampe sini, masih santai.. Begitu udah disuntik di belakang dan operasi mau dimulai, langsung agak jiper sedikit. Apalagi mungkin karena masuk angin ditambah efek obat, tiba2 saya jadi mual banget. Disuruh tarik napas panjaang, Alhamdulillah jadi mendingan setelah sempet sendawa beberapa kali. Lalu dokter anestesi menekan perut saya, tapi gak kenceng2 kayak waktu Raka, yang ini lembuut banget nekennya. Tiba2 dia bilang "Selamat ya, laki2.." Padahal belum kedengeran apa2. Baru deh beberapa detik kemudian ada suara nyaring tangis bayi terdengar. Lah cepet amat! Gak sampe 15 menit! Saat itu ngembeeeng pas denger tangisannya, Alhamdulillah Rai lahir jugaa stelah perjuangan selama 40 minggu ini... :''')

Budokter langsung heboh minta perawat untuk manggil Akang. "Mana bapaknya? Panggil bapaknya!" Karena sebelumnya Akang tanya kan, sebenernya policy KMC gimana, suami boleh masuk ke ruang operasi apa ngga. Kata Budokter gak boleh, paling pas bayi lahir baru boleh. Kita cerita dulu kecewa karena baru bisa ketemu pas habis recovery, saya gak bisa liat anak saya diazanin sama bapaknya. Sementara pas kita nungguin Raka yang disinar di ruang perina, ada ibu yg lahiran, suaminya ikut nemenin katanya. Akhirnya yg sekarang Budokter cerewet nyariin Akang. Akangpun masuk pas Rai ditaro di dada saya untuk IMD. Begitu liat wajahnya.. ihiihii.. sipit kayak bapaknya.. dan besaar kayak kakaknya :)) Langsung bilang "Wah ini anak Papa yaaa.." begitu lihat wajahnya.

Yang sekarang IMDnya lebih lancar, saya udah gak kaku kayak waktu Raka, dan gak menggigil jadi bisa puas pegang2 Rai. Akang foto2in saya lagi IMD. Trus perawat tanya, "Muslim Pak?" Akang jawab, "Iya." Kata perawat suruh diazanin sekarang aja. Awalnya Akang bilang nanti aja, tapi akhirnya dia azanin pas lagi IMD, perawat bantuin puterin kepala Rai supaya bisa diazanin di kuping kanan dan dibaca iqamah di kuping kiri. Alhamdulillah tercapai keinginan saya untuk bisa ditemenin Akang pas IMD dan melihat Akang mengazani anaknya... hiks.

Tetep sih IMDnya gak sampe 1 jam karena takut bayinya hipotermi. Akhirnya dia dibawa untuk ditaro inkubator sementara saya diberesin jahitannya dan dibawa ke ruang recovery. Disana saya bilang lapar karena puasa dari jam 12 malem, jadi dibikinin teh manis. Pas disini mulai deh nge-fly. Padahal waktu SC pertama gak ada fly2 sama sekali hehe. Akang sempet nyamperin dan pas liat Akang doi kayak melayang2 gitu. Sebenernya ngantuk banget tapi gak bisa tidur karena tiba2 gatal2 di muka jadi garuk2 muka mulu. Ternyata ini efek obat juga. Udah dikasih obat buat ngurangin gatal2nya tapi nggak ngaruh. Malah pas udah naik ke kamar, gatal2nya makin menjadi dan merambat ke perut sampe paha. Dan tiba2 jadi geraah banget, saking gerahnya sampe bantal dialasin handuk karena basah kuyup. Alhasil bener2 gak bisa istirahat itu habis operasi karena sibuk garuk2 dan lap2 keringat :(

Setelah recovery, naik ke kamar rawat inap sama Rai. Alhamdulillah pas disana nyusuin lancar, langsung dicoba nyusu posisi IMD karena saya belum boleh gerak. Lalu posisi tiduran pas udah bisa miring kiri-kanan dan akhirnya posisi duduk. Dokter laktasi datang tiap hari bahkan bisa 2x sehari, katanya Rai pinter nyusunya. Horeh! Trauma saya waktu Raka itu dianggurin bayinya karena gak tahu kalo harus disusuin walaupun ASI belum keluar karena akan merangsang keluarnya ASI. Bodoh ya waktu itu.

Rai juga akhirnya bedding-in sama saya, dan dia kaleem banget jarang nangis, tapi sekalinya nangis heboh bener :) Sampe2 saya PD ditinggal Akang kekantor hari Jum'atnya dan berduaan aja sama Rai. Sabtu sore kita udah pulang, walaupun Rai agak kuning tapi hasil bilirubin masih oke buat dipulangin. Saking cepetnya kita pulang, jd ada beberapa tamu yg dateng padahal kita udah dirumah hehe.

Akhir kata, I really enjoyed my 2nd birth. Walaupun turun kelas, untungnya bed sebelah ibu yg dirawat karena pendarahan, maksudnya jd ga ada bayi.. kebayang kan klo ada 2 bayi rooming in kayaknya heboh.. Trus jadinya juga gak banyak pengunjungnya (klo lahiran kan pasti banyak yg jenguk) jadi saya dan Rai bisa istirahat. Pas malam terakhir malah kita sendirian karena ibu itu udah pulang. Terus saya ngrasain gak ada bedanya pelayanan VIP, Kelas 2 atau Kelas 3. Suster tetep ramah dan sigap, walaupun kamar saya diujung jam 2 pagi saya bel minta gantiin popok Rai tetep dilayani dgn penuh senyum. Malah saya lebih puas sama suster2 yg skrg drpd waktu lahiran Raka karena lebih sigap&ramah, waktu Raka rada lelet padahal kamar saya sebelahan dgn Nurse Station, sampe2 harus kita samperin sendiri karena dibel gak dateng2.

So that's my gentle Caesarean birth story. Kenapa gentle? Karena saya melahirkan dengan penuh bahagia, tenang, dan minim trauma. Bayi yg dilahirkan pun jadinya ikut kalem, jarang nangis bahkan sering senyum. Euforianya sampe masih kerasa di rumah,walaupun perut cekit2 :) dan yes, nulis birth story ini sampe 3 bagian is definitely a part of this euphoria ;p

0 comments:

Post a Comment