Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
October 07, 2013

My Gentle Caesarean Birth part 2: The Doctor's Final Verdict

Rabu, 25 September 2013
This is it. 40 weeks. Sesuai jadwal, pagi2 kami periksa lagi ke Budokter. Hari itu ternyata saya mulai kontraksi yg lumayan rasanya dan sudah mulai teratur, jadi pas masuk ruang periksa, akhirnya saya bisa bilang "Udah kontraksi Dok!" Tapi gak terlalu excited apa gimana, yah namanya udah ikhlas mau lahir cara apa pun.

Pas di USG, Budokter concern perut bayi tampak besar sekali. Lingkar kepala juga. Berdasarkan hasil USG, BB 3600-3700gr. Ada keliatan putih2 di USG,artinya air ketuban sudah keruh, gak bening lagi. Pas periksa SBU, jengjeeenng... Tinggal 3mm! Loh kok bisaa?? "Ya karena kamu udah kontraksi!" Oke. Pas duduk di kursi menghadap Budokter, sambil nulis2 hasil pengukuran, dia keluarkan surat pengantar masuk RS. "Gimana Dok?" Saya senyum2 getir. Budokter balas senyum getir juga. "Ya saya gak berani VBAC kalo gini." Kenapa?
  • SBU tipis, cuma 3mm. Syarat amannya menurut Budokter 4mm
  • air ketuban sudah mulai keruh
  • BB janin tampak besar
  • janin belum masuk panggul
Semua syarat VBAC gak ada yg terpenuhi ya, haha. Budokter lanjut bilang  "Kamu masuk malam jam 6 aja. Besoknya operasi jam 6 pagi." Saya pikir masuknya besok malam, operasinya Jum'at pagi. Ternyata operasi besok paginya beneran, jadi malam itu juga harus balik lagi buat check-in ke RS untuk siap2 operasi besoknya. Huwaaa!!!

Gimana rasanya dibilang gitu? Hancur leburkah gagal normal? Enggaakk.. Malah super duper excited, hehe. Akhirnya ketemu Rai juga. Melihat kondisi kehamilan saat itu, saya juga gak berani maksa2 mau VBAC. Lagipula saya tau Budokter pro normal dan VBAC, toh selama ini dia yg selalu menyemangati saya supaya bisa berhasil VBAC. Jadi kalau dia bilang dia gak bisa membantu saya lahir normal sekarang, saya percaya 100% sama keputusan dia bahwa itu yg paling baik buat saya dan bayi saya.

Setelah periksa, di-CTG dulu, dan memang sudah mulai ada kontraksi teratur. Denyut jantung bayi masih bagus, jadi all okay, tapi buat mastiin, Budokter minta malamnya saya di-CTG lagi. Setelah itu, ke Customer Service buat nanya tentang ketersediaan kamar. Kita minta yang kelas 3, which is the cheapest in KMC. Tapi jangan salah, Kelas 3-nya KMC cuma sekamar berdua kok. Dan gak jauh beda dgn kelas 2 atau 1 yang sekamar berdua. Masak bedanya di TV (kelas 3 gak ada TV) dan dapet air mineral (kelas 1 dapet 2 biji, kelas 2 dapet 1 biji, kelas 3 gak dapet), luas kamar beda tipiis sampe ga keliatan kata CSnya. Oke deh. Ternyata kelas 3 dan 2 lagi isi, tapi pas dicek, yg kelas 3 udah check out cuma belum keluar kamar. Jadi ntar malem kemungkinan bisa kosong. Kenapa "kemungkinan bisa" kosong? Karena ya di KMC gak bisa booking kamar, jadi kalau nanti sebelum kita datang ada yg masuk dan minta kelas 3 ya kita gak dapet deh. Disuruh dateng jam 6 teng, karena check in setelah jam 6 dihitungnya stengah hari.

Pulang sampe rumah, rencananya mau kruntelan puas2in sama Raka. Tapi rasanya capee banget karena malemnya gak tidur plus udah mulai kontraksi kan jadi cuma tiduran di kasur -- mau tidur gak bisa, paling Whatsapp-an aja sambil nahan2 kontraksi pas datang. Lagian Raka lagi main diluar karena jadwalnya sore2 dia main.

Pas Maghrib, saya mandi, keramas dll karena pasti ntar di RS gak bisa puas mandi dan keramas (ternyata masih bisa deng paginya sebelum operasi hehe). Abis itu baru deh Raka minta nyusu dan nempel terus ke saya. Nunggu Akang dateng dari kantor, terus siap2. Jam setengah 8 kita cabut ke RS, sengaja pas pamit sama Raka, gak pake kerudung karena pasti Raka tau mau pergi dan minta ikut. Pas akhirnya masuk mobil pun, Raka gak ikut dadah2in kita, cuma Mama aja yang ke teras menyambut kita pergi.

Sampai RS, ke Admission minta check in ke Kelas 3. Ternyata orang CS, Mbak Fitri, udah minta nama kita dicatat di Admission untuk mau masuk ke Kelas 3, jadi mbak2 Admission-nya udah tahu. Alhamdulillah ada 1 bed kosong, tapi masih belum siap. Jadi kita nunggu bentar, trus ke lab buat ceki2 semua pre-operasi, dan karena belum jelas bisa masuk jam berapa dan masih dapat makan malam di RS apa nggak, saya keluar dulu makan malam, baru deh abis itu masuk kamar Dahlia. BTW, ini kamar dulunya namanya Kamar Sapi, sekarang diganti jadi Dahlia. Kamar sebelahnya yang Kelas 2 (dulu sempet check in disini waktu mau lahiran Raka) namanya jadi Crynum yang dulunya Rusa. Bagus deh, lebih keren daripada bilang ke orang2 yg mau jenguk dirawatnya di Kamar Sapi hehehe.

Malam itu CTG lagi, masih normal. Sempet nanya sama susternya, kalo misalkan kontraksinya langsung kuat dan bukaan penuh gimana, jadi operasi jam 6 gak? Katanya langsung diambil tindakan saat itu juga. Yah masih berharap, sapa tau dalam waktu beberapa jam tiba2 udah bukaan 10 aja *nyengir* (which of course did not happen, gak seperti waktu Raka yang berkali2 ditujes alias periksa dalam, kali ini bagian bawah sana tetap perawan alias tidak disentuh siapapun hehehe) Sama susternya disuruh istirahat.

Ternyata tidak bisa tidur sodara2... terlalu excited hihihi!!! Plus yg tidur di kasur lipat dibawah kenceng bener ngoroknya, jadi gak enak sama pasien di sebelah. Udah pasang murottal, dengerin musik menenangkan dll teteep ga bisa tidur. Belum lagi bolakbalik ke kamar mandi sambil bawa2 infus zzzz. Jam stengah 4 baru bisa tidur, eehh 1 jam kemudian udah dibangunin sama suster disuruh siap2. Akhirnya mandi, which is susah dengan jarum infus terpasang. Untung udah keramas, karena gak sempet deh keramas trus hairdryeran apalagi makeup-an biar kece hehe. Pas shalat subuh aja sambil ditungguin sama susternya di samping saya, katanya udah disuruh kebawah (ke ruang operasi) karena udah dipanggil2 beberapa kali. Ya kalem kali, sus.. Akhirnya berdoa sekenanya, minta dilancarkan.

2 comments:

  1. haha gw gw pas lahiran di kamar sapi. habis dihina berkali2. hahaha. tapi emang iya kamar 3 nya manusiawi sekali ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha akhirny mrk nyadar ya..jdny diganti nama2 bunga. Iya,dbanding kelas 3 di RS lain jauh sih sbnrny kan.

      Delete