Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
June 01, 2011

NgidamPantai: FULFILLED!! Lombok & Bali (part 2)

Baiklah.. saya akan lanjutkan cerita tentang ngidam saya yang kesampean yaitu ke pantai... :) Setelah 2 malam di Lombok, kami bertolak menuju Denpasar dengan pesawat kecil berbaling2.. untung belum ada berita pesawat jatuh di Kaimana itu, kalo ngga pasti parno deh. Yang ada malah kesenengan naik pesawat mungil itu, mana duduknya pas disebelah baling2nya lagi. Enak terbangnya rendah, pemandangannya lebih keliatan, walopun lebih serem ya dan berisik karena disamping baling2. Penerbangannya juga cepet banget, cuma setengah jam kalo nggak salah.

Sampai di Bali udah dijemput sama temen Mama yang ngurusin segala kebutuhan kita di Bali. Karena mobilnya kekecilan, saya, Akang dan adek sepupu yang ikutan naik taksi dari bandara ke tempat tinggal kami di Sanur. Bayarnya mahal ajaa.. tarifnya flat gitu. Taksi argo macam si burung biru gak boleh masuk bandara coba. Hhh.. Monopoli. Anyway, sesampainya di Sanur, kita tinggal di bungalow di Inna Grand Bali Beach Hotel. Ini hotel tertua di Bali loh.. pendiriannya juga atas mandat Presiden Sukarno, bersamaan dengan dibangunnya Hotel Indonesia Jakarta dan Hotel Ambarukmo Yogyakarta. Hotelnya luaaasss buangett.. Kebetulan kita ditempatin di bungalow yang bener2 di pinggir pantai, hanya saja disini pantainya pantai umum jadi rame banyak yg lalu lalang. Apalagi pas kita datang itu adalah hari dimana umat Hindu di Bali itu melakukan ritual mandi di pantai untuk membersihkan dosa (lupa apa namanya). Jadi pantainya bener2 rame abis. Disana istirahat shalat dan makan Pop Mie bentar.. terus kita lanjut berangkat ke spa, sementara Akang ke bandara karena dia harus kerja besoknya. Hiks..

Halo Bali Spa
Kita ke Halo Bali Spa di Jl Bypass, saya pamitan sama Akang cium tangan dan dicium kening di depan pintu masuknya, trus Akang pergi sama supirnya ke bandara. Karena hamil, saya belum berani dipijat lulur dsb, jadi cuma minta foot massage aja. Soalnya emang bagian yang paling pegel ya kaki karena jalan-jalan mulu.. itu juga sepertinya udah mau mulai bengkak.. pertama kalinya dalam hamil kaki bengkak. Pas dipijat, yang ada malah kaki kesemutan, haha emang orang hamil ya gitu deh.. tapi lumayan dilancarkan peredaran darahnya dan berkurang sakitnya meskipun sedikit. Pulang dari situ, diajak ke tempatnya temen Mama yang sudah menyiapkan dinner buat kita. Mantep buanget loh makanannya... menunya seafood.. trus ada sambel matah dan aneka sambal yang enak.. saya yang biasanya anti sambal apalagi pas hamil sensitif banget ini perut langsung hajar aja.. Pas sampe hotel udah kekenyangan dan ngantuk, tinggal bobo deh.

Besok paginya, saya abis Subuh langsung ke teras dan tiduran sambil menanti sunrise Sanur.. meskipun tertutupi sama gunung  di Nusa Penida, hehe. Hari ini masih bisa jalan-jalan dong karena pesawat kita diubah jadi penerbangan malam. Pas mau breakfast perut saya berontak.. jadi harus bolak-balik ke kamar mandi sampe akhirnya hampir ditinggal breakfast. Hehe.. salah sendiri makan sambal terus berhari-hari.. abis enak banget sambal2nya... seger.. saya emang suka sambal yang segar2 gitu dibanding yang berminyak2. Setelah breakfast, kami dibawa ke Tanjung Benoa.. Yups.. hahaa.. ngidam saya satu lagi kesampean loh.. Snorkelling!! Perjalanan ke Tj. Benoa ini khusus dipersembahkan Mama tercinta untuk si calon bayi yang pengen banget diajak snorkeling ;)

Di tempat snorkeling, ditawarin produk2nya, salah satunya Seawalker.. Haduh... pengen juga nyobainnya. Mahal sih, tapi kan ada Mama yg modalin. Sayangnya, tidak diijinkan sama mas2nya karena lagi hamil. Jadi diving, Seawalker, dan watersport lainnya sebenernya beresiko. Snorkeling juga sih, tapi ga sebahaya diving karena cuma di permukaan. Lagipula saya udah beberapa kali snorkeling dan bisa berenang, jadi buat saya ga masalah :) Karena bolehnya cuma snorkeling (padahal ngiler mau Seawalker sama nyobain Flying Fish), jadinya ditawarin sekalian ke Pulau Penyu. Udah pernah sih sekian tahun yg lalu waktu masih SMA, tapi Mama mau2 aja tuh. Ya udah kita sewa perahu dan saya snorkeling sama adek sepupu. Mama tadinya mau ikut juga tapi ga jadi karena ga ada yg jagain.. biasanya kalo pergi kan sama adek yang cowo jadi ada yang jagain, krn ga ada, ya Mama ga berani soalnya ga bisa berenang.

Tempat snorkelingnya ternyata agak jauh dari tempat kita, di tengah laut gitu. Pertama kali nyebur, awalnya udah mual karena perjalanan naik boat, pas nyebur juga jantung sempet sesak sebentar.. kyknya sih kaget karena dingin dan ketekan mualnya kali, hehe. Tapi pas mulai snorkeling aman kook.. Hihii.. seneng deh bumil snorkeling.. Meskipun terumbu karangnya ga terlalu spektakuler yah.. agak2 gersang kalo menurut saya, ikan2nya juga biasa2 aja. Tetep mikir bakal lebih seru di Gili.. but hey.. kesampean kok! Sampe difoto2 lagi sama mas2nya :)

Hey fishies....

Dedee.. liaaaatt... Mama sama Dede lagi snorkelling :)

Setelah puas snorkeling, ke Pulau Penyu, dengan pakaian renang yang basah, terus pake handuk kimono hahah. Agak minder krn yg kesana pada pakaian rapi semua sementara kita berbaju renang hehe. Tapi tetep sih difoto2 sama penyu, elang, bahkan ular hahaa.. terakhir difoto sama ular saya berani sampe cium2 ularnya loh, itu di Thailand. Cuma pas disini agak2 parno.. ya namanya juga ada baby di perut kan takut kenapa2. Tapi nyokap dan lain2 pada takjub liat bumil se-adventurous ini.. niat banget mau berenang di pantai, snorkeling, sampe foto sama ular segala! Haha.. biar si dede ga takutan orangnya!
Brave bumil and the snake.. (muka disensor karena malu pake kimonoo hehe)



With the star of Turtle Island.. penyu unyuuu!!
Nah, pas sampai daratan lagi, badan udah ga betah banget pengen mandi. Soalnya belum sempet mandi karena kan mau snorkeling..ternyata di tempat itu nggak ada tempat mandi, adanya cuma shower terbuka buat bilas air laut aja. Haiyahh.. saya ga pede lah ya shower-an diliatin orang2 meskipun pake baju... mau balik ke hotel juga jauh.. jadi, akhirnya... saya mandi di toilet.. menggunakan jetspray toilet ahahaaa.. bodo amat yg penting air bersih :p Untung toiletnya lumayan bersih buat di pantai. Setelah itu, makan siang di Tempo Doeloe.. kalo disini giliran Mama yang mandi hihi. Ternyata jauh lebih bersih, ada ember gede dan gayungnya jadi ga perlu jongkok2 nge-spray badan haha..

Perut kenyang, balik ke hotel buat beres2 dan check-out. Kita mampir depan bungalow-nya Nyi Roro Kidul. Konon katanya di kamar ini dulunya banyak kejadian aneh2, pas ditanya ke orang pinter katanya Kanjeng Ratu minta kamar ini buat dia. Trus kita juga masuk ke kamarnya Bung Karno di gedung utama. Aduh ini agak2 mistis misterius ceritanya... ga usah diceritain lah *merinding*

Waktu sudah mendekati malam, kita berangkat ke daerah Denpasar Utara buat makan malam di pinggir sawah. Niatnya ke Bebek Bengil tapi kejauhan di Ubud, takut gak sempet ke bandara. Trus mampir ke Denpasar buat ambil oleh2 dari ibu yang mengantar kita (huhu baiknya..udah dianterin kemana2, dikasih oleh2 banyak lagi) dan sampailah kami di bandara.. Alhamdulillah lancar penerbangan sampai Jakarta, sampai rumah, dan kembali ke dalam pelukan Akang haha...

Kalo ngidam kesampean gitu rasanya seneng banget yah... apalagi yg bener2 ga disangka akan kesampean.. Makasih Mama yang sudah memfasilitasi, dan Akang yg menemani... *cups*

1 comments:

  1. aihhhh enaknyaaa dia jalan2 k lombok dan bali, gretong pulaa ga mikir do-do-do it yak hahaha.
    aku jg rencananya menjadikan gili sebagai liburan terakhir berstatus lajang nih, akhir taun nanti. Mudah2an kesampean yaah.

    ReplyDelete