Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
January 25, 2011

#Misi21 Day 5: Menghadiri Kajian Muslimah

Tadinya #Misi21 hari ini komplitnya adalah: "Menghadiri Kajian Muslimah dan Tabligh Akbar" .. tapi pada kenyataannya cuma sempat ke Kajian Muslimah aja, itupun telat.

Semua berawal dari salah naik angkot. Yaa bener sih jurusannya, tapi ini Metro Mini kerjanya ngetem mulu. Walhasil perjalanan dari rumah Pasar Minggu ke halte busway Jatipadang yang seharusnya bisa ditempuh 10-15menit, jadi 45menit sajaa.. mau nangis nggak sihh.. huhuww.. Belum lagi saltum nih, pakenya rok span yang agak2 ribet kalo jalan,sementara lumayan tuh yah dari halte Dukuh Atas 2 ke Dukuh Atas 1 yang arah Blok M- Kota. Pas turun di halte BI juga ternyataa lokasi mesjid di belakang kantornya, dari Thamrin masih 1 km lagi jaraknya. Hikss lagi.. Udah pengen cepet2 sampe jalannya agak buru2, disamping trotoarnya jadi jadi ga nyaman deh jalannya. Pas sampe, udah mulai acaranya, masih harus shalat Ashar dulu. Tapi masih dapet lah materinya, tentang Taubat. Cuma ustadzah-nya bukan Bunda Ningrum Maurice, namanya Ustadzah Halimah, saya juga belum kenal, tapi masih muda dan cantik dan Bahasa Arabnya pinter (yaiyalah ustadzah gitu).

Di mesjid itu juga dingin banget.. dan tampaknya saya jadi pusing karena abis panas keringetan di jalan langsung masuk ruangan AC nan sejuk itu. Jadi aja pas udah selesai acaranya, si akang nelpon, saya agak cranky karena kecapean dan memutuskan untuk ga ikut tabligh akbar yang disampaikan da'i favorit saya (despite what happens to him personally), Aa Gym. Oiya agak cranky juga karena pas lagi muhasabah, sedang tersedu2 mendengar si ustadzah memberi muhasabah yg menyentuh, si akang berkali2 nelpon, saya reject, kan ga khusyuk ntar berdoanya..Tapi abis itu langsung istighfar (langsung dipraktekin saran ustadzah) dan Akang juga nggak ngambil pusing, begitu ketemu langsung saya disambut dengan senyuman :)

Habis Maghrib baru ke atas nemuin akang yg baru pulang kantor, saya bilang boleh ikut kajian malam tapi makan dulu sekarang. Akhirnya akang jadinya ga ikut, jadinya nganter istrinya pulang, Ya ga bakal diijinin juga saya pulang sendirian jam segitu. Soalnya kalo ikut kajian juga selesainya malam jam9an, mau sampe rumah jam berapa. Akhirnya kita pulang, perdana nih naik motor berduaan. Tadinya seru, bakal romantis gitu. Ternyata boro2. Saya pake rok kan harus nyamping duduknya, dan pegel ternyata kalo harus melingkarkan lengan di pinggang suamiku. Jadi tetap aja pegangan ke belakang kayak naik ojek hehe. Sampe diprotes deh sama Akang, kurang romantis pegangannya. Lah mau gimana lagi, pegel bo badan diputer2. Sampe rumah, Akang kapok bonceng Eneng (curiga keberatan sayanya), dan Eneng juga kapok dibonceng, pinggang punggung pegel2...

Tapi Alhamdulillaaah dimudahkan juga jalan sampai ke mesjid setelah sekian lama. Tapi ke depannya nggak lagi2 deh saya ikutan MMQ yang di BI. Datang ke Masjid Pondok Indah aja seperti biasa. Mungkin juga ke Masjid Alatief Pasaraya. Karena nggak jauh dari rumah, kesananya ga ribet, dan acaranya ga sore (untuk di Masjid Alatief).

Kalo ada yang berminat hadir di Majlis Manajemen Qolbu (kajian Muslimah - kajian Qur'an tematik - tabligh akbar bersama Aa Gym), bisa lihat jadwalnya di situs Daarut Tauhid Jakarta. Tapi kalo di Bandung, silakan datang ke Pesantren DT Gegerkalong tiap malam Jum'at, kalo perlu i'tikaf disana... makyuss dehh.. I've been doing it for years ;)

batal dapat siraman rohani dari Aa Gym, tapi tetap dapat penyejuk qalbu dari Kajian Muslimah

0 comments:

Post a Comment