Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
January 22, 2011

#MISI21 Day 2: Mengatasi Keengganan Mengurus Fasilitas Pelayanan Publik

Urus Listrik ke PLN
 
Saya berencana menempati rumah orangtua tempat keluarga kami tinggal dulu jaman saya SMP-SMA. Letaknya di daerah Cakung. Karena sudah lama tidak ditempati, listriknya sudah dicabut sama PLN. Jadi sebelum bisa ditempati (mau direnovasi dulu sih), listrik harus dipasang kembali. Awalnya itu urusan Akang, dia keluar kantor sebentar ke Gerai PLN di Ujung Menteng yang dekat rumahnya. Tapi ternyata disitu melayani daerah Bekasi (aneh padahal masih Jakarta gitu), dan rumah kita masuknya ke Area Pelayanan Pondok Kopi. Jadi belum bisa diurus deh perlistrikan ini.

Setelah itu Akang minta saya urus ke PLN Pondok Kopi sendiri.. tapi saya nolak soalnya ga beranii.. Paling ga suka ngurus2 yg hubungannya dengan fasilitas pelayanan publik seperti ini sendirian, kaya ke PLN, ke Telkom, ngurus KTP ke kelurahan, bikin SIM dll.. Kenapa? Karena banyak yang bilang kan ribet yah, belum lagi kalo harus ada obrolan mengenai pungutan diluar biaya resmi, paling ga bisa tuh nego dsb-nya. Jadinya mau bareng Akang aja, saya mendampingi. Maksa sih, Akang kan kerja, sementara saya ga ada kerjaan. Jadi selang berapa hari saya beranikan diri deh mau ke PLN biar cepet selesai urusannya, soalnya Akang diajakin sibuk mulu.

Akhirnya hari itu berbekal semangat Misi21 saya beranikan untuk ke PLN Pondok Kopi sendiri berbekal liat tempatnya di Google Maps. Untung dulu pernah tinggal didaerah situ jadi agak familiar, tempatnya di dekat kantor Walikota Jakarta Timur, tempat saya disiksa ditempa waktu jadi Paskibraka Kodya Jaktim yang pengibaran disitu. Dan ternyata ga ada hambatan sama sekali, langsung dilayani, ga pake antri, orangnya juga ramah dan ga pake suap pungutan apapun sama sekali.. :)

Tukar dan Setor Uang

Untuk renovasi rumah, rencananya hasil jerih payah kami di Australia digunakan buat nambah2 urusan rumah ini. Jadi yang harus dilakukan ya nuker AUD kami yang kalo digabung lumayan juga lah. Masalahnya uang sebanyak itu rada takut juga sendirian bawanya, kan kalo kenapa2 gimana. Biasanya ditemani supir atau orang kantor mama kalo dulu nuker duit buat bayaran sekolah di Brisbane. Nah ini sendirian, dari Pondok Kopi ke Kwitang tempat biasa nuker duit. Udah nelpon Akang nanya jalan, Alhamdulillah lancar meski sempet nyasar dikit salah2 jalan karena udah lemes kelaparan. Pas mau tuker duit ternyata kurs-nya udah turun dibanding tadi pagi nelpon kesana, dari 9110 jadi 9015 tapi diokein aja. Eh pas udah deal lagi nunggu Rupiahnya keluar, jam menunjukkan pas pukul 14:00, dan kurs beli AUD turun jadi 8900an.. Haha ga jadi gondok deh :) Sesudahnya makan di A&W, satu2nya restoran ditempat itu, dan shalat, beli majalah dan agenda, dan setor Rp-nya di Bank yang Alhamdulillah cuma sekitar 1km-an dari situ. Pulang juga ga nyasar. (Maklum jalan Jakarta masih rusty karena lama di Brisbane.. cuih.. hehe)

Misi21 hari ini berhasil.. listrik sedang diurus, duit safe di bank, nyetir manual ga pake nyasar dan ga pake drama... hehehe. And how does this make me feel? H-A-P-P-Y for sure!

0 comments:

Post a Comment