Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
June 13, 2012

Travelling with Baby

Raka suka kita sebut Si Bolang alias Bocah Petualang karena dari bayi udah sering diajak jalan-jalan :) Waktu belum genap 2 bulan, udah diajak road trip ke Tasik dengan waktu tempuh 7 jam (sebenarnya sih 4-5 jam tapi karena ada bayi kan pas berhenti makan jadi lebih lama hehe). Terus usia 2 apa 3 bulan gitu ke Carita main2 di pantai. Dan pas 6 bulan ke Singapura.

 

Alhamdulillah ga ada halangan berarti selama travelling. Kita juga termasuk yang ga rempong, kecuali pas awal ke Tasik yang bawa bak mandi, kasur, dll hehe.

 

Terakhir ke Singapore, untungnya Raka dikadoin Munchkin Duck Tub jadi ga perlu bawa bak mandi. Soalnya kalo ditaro wastafel dia ga bisa diem, apalagi kalo pake shower. Pas ke Singapur bawaan kita cuma ransel isi baju ganti, pampers, perlengkapan makan Raka, tas tangan saya, koper medium 1 dan tas bayi isi baju2 Raka. Total ga sampe 10kg, padahal udah beli bagasi yang 15kg hehe. Kalo stroller kan ga masuk itungan kg bagasi ya.

 

Nah ini beberapa tips buat yang mau travelling sama baby:

1.       Kalo bayi ASI dan masih ASIX, enak banget, ga usah bawa perlengkapan persusuannya, tinggal buka bra dan lepp! Haha. Jadi kalau ga mau ribet, kasihlah bayi Anda full ASI ^_^

2.       Pas Raka udah mulai MPASI, kita bawain yang simpel2. Ga perlu bawa kompor listrik segala. Paling karbonya ya oatmeal sama pisang. Walaupun akhirnya Raka ga gitu suka oatmeal terpaksa dikasih biscuit F*rleys yang dilarutkan dalam air. Iya, Raka makan biscuit buat cemilannya. Ga terlalu ekstrim masalah instan sih. Toh mainly masih homemade. Yang penting itu biscuit cm buat digigit2 iseng aja kok, bukan makanan utama, kecuali pas emergency tadi. Selain itu bawa alpukat dan pepaya juga.

3.       Bawa makanan fresh dari tempat asal secukupnya aja kalo emang makanan fresh bisa dibeli di tempat tujuan. Karena repot bener kalo kudu bawa cooler bag or lunch bag isi begituan, kan berat2in juga ya. Juga nanti jadinya ga fresh, saya sempat buang pisang dan alpukat karena bentukny udah ga jelas jadinya. Jadi hari terakhir di Singapur beli buah plum dan apel secukupnya aja.

4.       Tadinya saya udah siap bawa cooler bag plus icegel dll kata Akang ga usah, toh bakal 100% megang Raka, ga akan sempet pompa. Ohh untung saya istri solehah nurut sama suami. Karena bener, ga sempet pompa samsek. Tapi stok tetap aman karena Raka nenen terus jadi ga sampe bengkak2 hrs dipompa. Bersyukurr banget ga jadi bawa cooler bag dll karena pasti rempong, belum lagi nanti harus declare di bandaranya. Jadi, pertimbangkan lagi kalau mau bawa cooler bag, ice gel, dll. Kalau breastpump dan plastic ASI sih dibawa aja, buat jaga2 aja. Kemarin sih sempat kepake buat melarutkan oatmeal Raka.

5.       Munchkin Duck Tub sangat membantu pas Raka mandi. Meskipun gempor niupinnya, tapi setidaknya ada bak tempat mandi. Ini kalo di hotelnya ga ada bathtub ya.

6.       Satu lagi produk Munchkin yang menyelamatkan saya: Munchkin Fresh Food Feeder! Jadi tinggal masukin apel atau pir dan bisa digigit2 sama Raka pas takeoff dan landing, karena dia sekarang kalo disusuin juga banyak gaya kecuali lagi laper banget. Sementara masalah gigit-menggigit dia mah semuanya pasti dimasukin mulut. Munchkin fresh food feeder juga menyelamatkan saya pas Raka bosan atau pengen nenen tapi tempat tidak memungkinkan (misalnya di atas MRT), dikasih itu, dia diem ga rewel, asik menggigit dan menghisap jus apelnya nan manis. Ga berapa lama tinggal dikit itu isinya. *happymama*

7.       Pakaikan car seat pada bayi anda! Apalagi kalau perjalanan 7 jam ke Tasik kayak kemaren. Untung Raka belum rewel dulu ditaro car seat. Paling saya ambil klo dia mau nenen aja.

8.       Pas di pesawat, pakaikan juga infant seatbeltnya! Soalnya ada beberapa orangtua yang nolak dikasih infant seatbelt, mau gendong atau pangku anaknya aja. Kita aja harus minta pramugara dulu baru dikasih itu seatbelt. Padahal harusnya wajib bukan, kalo kenapa2 trus kita ga kuat megangnya gimana coba??

 

Apalagi ya? Itu dulu deh yang kepikiran. Nanti kayanya Raka bakal berpetualang lagi deket2 Lebaran, entah ke Tasik mengunjungi eyangnya atau ke tempat liburan lainnya sama eninnya. Hihi can’t wait. Semoga diberi rejeki dan kesehatan nanti amiin.

2 comments:

  1. halo, kebetulan lagi browsing ttg mpasi pas travelling nginep di hotel, hehe
    mau nanya donk, untuk sayur dan proteinnya gmn ya? peralatan simpelnya apa aja?

    ReplyDelete
  2. haduh maap waktu raka jalan2 belum dikenalin sama protein.. baru makan 2x sehari, 1x karbo dan 1x buah/sayur gitu. maka dari itu saya cuma bawa tempat makan puku yg ada grinder + sendoknya, jadi ga bawa pisau dsb-nya hehe.

    maap ga bantu yah, belum pengalaman lg bawa Raka keluar kota dengan menu makanan karbo - protein - sayur. tapi kayaknya tetep stick to the rule: kalo bisa beli di tempat tujuan, jangan dibawa dr rumah :)

    ReplyDelete