Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
January 17, 2012

Mission Fail

Fyuhh.. hari ini ga hoki pisan. Jadi tuh target hari ini adalah:

  1. Urus perubahan data KK di Kelurahan (karena ditambah nama anak)
  2. Bikin akad cicil emas di Pegadaian or BRI Syariah, whichever yg paling murah
  3. Buka tabungan di BRI Syariah, karena disana ga pake biaya admin dan transfer/tarik tunai gratis di jaringan ATM Bersama, Prima (BCA) dll
Daaan... TAK ADA SATUPUN YANG KESAMPEAN *garuk2 lantai*

Pertama ke Pegadaian Syariah yang deket rumah, di Rawa Bambu. Disana nanya untuk cicil emas 10 gram. Oya, jadinya buat biaya pendidikan Raka InsyaAllah pake emas, tapi ini buat dia TK or SD gitu.. meskipun blm tahu mau masuk kemana sih, antara bingung di SDN, SDIT, pesantren (wuitsah!!) atau homeschooling (ambisius!!) haha. Tadinya mau buat sampe kuliah tapi kata salah satu financial planner terkenal, emas bagusnya buat invest 5-10thn saja. Baiklah. Untuk yg jangka panjang rencananya mau di reksadana, tapii sayah oon ga ngerti2 meskipun udh baca2 buku2 financial planner, baca2 blog orang dan dijelasin suami, tetep ga ngertiii. Haha.

Anyhoo.. datanglah ke Pegadaian, nanya tentang cicil emas 10 gram untuk 6 bulan. Didapatlah data berikut untuk hari ini:
Total harga emas: Rp. 5.499.000
Total DP: Rp. 1.700.000 (dibulatkan sih ini, lupa persisnya berapa)
Cicilan perbulan: Rp. 635.000

Oke, habis itu ke BSM, buat ambil uang untuk DP ini, baru ke BRI Syariah (karena ke BRI Syariah ngelewatin BSM, jadi ambil duit dulu). Sebenernya harusnya pake uang Akang bukan ngambil tabungan saya, tapi belum dikasih dan emang niat mau mulai hari ini, jadi nanti Akang tinggal transfer ke tabungan saya buat gantiin DP ini. Ini sih fine2 aja.

Lanjut ke BRI Syariah di Pasar Minggu, Alhamdulillah ga macet di lampu merah Pejaten. Disini nanya2 ke CS-nya. Kalo di Pegadaian cuma dibilangin lisan aja ga dikasih liat simulasinya (karena komputernya ga ngadep kita), di BRI Syariah bisa langsung dimasukin data2nya di Excel. Disana DP-nya minimal 15%, ga seperti di Pegadaian, saya nggak nyatet sih klo 15% hitungannya gimana, ntar hitung sendiri yah dari harga total emasnya. Saya minta hitungan yg DP 30% biar dibandingkan dengan Pegadaian. Dapatnya:
Total harga emas: Rp. 5.085.000
DP: Rp. 1.525.000
Cicilan perbulan: Rp. 634.778

Plus, kalo kita bayar cicilan tepat waktu 2 bulan berturut2, dapet cashback gitu. Lumayan kan. Tapi harus bikin tabungan BRI Syariah, karena nanti diautodebet dari situ. Noproblemoo.. tabungannya tanpa biaya admin ini, apalagi transfer/tarik tunai di ATM lain gratis. Ini yg penting krn saya di BSM tekor buat bayar biaya transfer klo belanja online >__<

Karena harganya yang lebih murah drpd di Pegadaian (I assume harga dasar emas mereka beda), diputuskan ambil disini aja. Udah semangat "Saya ambil yg 10 gram/6 bulan aja Mbak!"
Lalu dia minta KTP.
Oh ya, saya bawa (KTP slalu ada didompet doong).
Dan slip gaji 3bln terakhir. 
Wakwaawww!!

Ternyata sodara2, syaratnya adalah:

  • slip gaji 3 bln terakhir
  • mutasi tabungan/rekening koran 3 bln terakhir
  • pasfoto ukuran bebas
  • materai 7buah
  • NPWP buat yg beli diatas 100gram

*sigh*

Kata Mbak CS, bapaknya aja yang bikin (and I just wonder how she knew I was married, kan ga pake cincin kawin sayah..). Oh ya sudah klo gitu, bikin tabungannya aja saya. Berbinar2 lagi deh si Mbak CS. Dia minta KTP, saya pun merogoh dompet untuk cari KTP sambil dia input data. Daaann... ga ada doong KTP-nya di dompet!!! *grrrhhh* Yasudlah, balik deh. Di mobil telpon Akang, jadinya ya Akang aja yang bikin tabungannya.

Okehlah.. setidaknya masih bisa ke kelurahan urus KK. Awalnya sih niat mau nanya syaratnya doang, ternyata cuma KK dan Akte Kelahiran anak (fotokopinya). Saya bawa KK-nya dan fotokopi Akte Kelahiran, tapiii ga ada fotokopi KK *jedot2in pala ke tembok lagi* Dan hampir saja saya terlibat korupsi:
Petugas: Butuh cepet ga?
Me: Err.. ngga sih, emang berapa normalnya?
Petugas: 15 hari kerja.
Me: Klo butuh cepet, berapa lama?
Petugas: Sekarang juga bisa *sambil gerakin kepala ke pojok ruangan*
Me: Err.. berapa?
Petugas: Yaa... berapa ajalah... Ini soalnya ga bawa fotokopian KK-nya, klo ditinggal disini lama2 ntar hilang
Kemudian ada ibu2 yg nanya2, petugasnya ngelayanin dia dulu sementara saya mikir..hampir aja tergoda tapi saya ga tahu harus bayar berapa (kalo dia kasih harga pas mungkin aja tuh dibayar.. duh maap Gusti Allah!), trus balik lg ke saya petugasnya.
Me: Klo normalnya berapa gitu?
Petugas: Limabelas ribu.
Me: Oh ya udah, nanti saya balik lagi bawa fotokopi KK-nya.

Phew! Dan itu ibu2 lho.. biasa kan bapak2 ya yg begitu (eh gw diskriminasi gender ga sih haha)

Dan baliklah saya kerumah dengan tangan hampa. Tadinya mau balik lg abis makan siang ke kelurahan, tapi kadung males ah ketemu ibu2 itu lagi. Sebenernya KK itu butuh buat bikin paspor Raka,tapi masih bulan Mei ini harus dipakenya jadi yaudahlah.

Yah emang sih saya pelupa.. tapi ga sampe segini apesnya biasanya gara2 keteledoran saya huhu.. Harus lebih teliti lain kali.

2 comments:

  1. ah wichiii jadi BRI syariah ambil di ATM bersama ga kena charge ya? sama! selama ini gw di BSM tekornya disini ini nih. 5000 5000 lama2 sebulan bisa 50ribu sendiri!

    btw gw juga sejak punya anak sering banget kelupaan ini itu. apa karena pikiran kita ke anak terus ya? ahh rindu anaaakk

    ReplyDelete
  2. Iya..k atm bersama dan prima gratis! Penting kan bwt blanja online yg rekeningnya rata2 mandiri&bca :) meski gw curiga bagi hasilny seiprit tp yg penting ga kpotong biaya2 ga perlu macam biaya admin&biaya transfer itu.
    Haha gw sih emg dr dulu terkenal pelupa berat. Tp klo kasus gw sm lo skrg kyny krn pikiran ke anak terus plus gw kurang oksigen otakny akibat kurang istirahat krn ngurus anak jd rada bolot deh hehe

    ReplyDelete