Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
July 30, 2013

Nursing while Pregnant and Breastfeeding Aversion

Those following my Twitter would know how often I'd tweet galau about #NursingWhilePregnant alias #NWP. Selama menyusui Raka, emang fase terberat adalah menyusui kala hamil ini. Awalnya masih oke, kendalanya paling Raka yang masih rajin bangun malem buat nyusu, bikin gw di trimester pertama kewalahan dan akhirnya resign dari kantor. Mau di sleep training kok gak tega jadi gw yang ngalah deh. Biarin malem begadang, klo udah resign pas pagi/siang bisa bobok manis sementara Raka dipegang mbaknya seperti biasa. Kan bumil butuh banyak tidur :)

Masuk trimester kedua, kok mulai perih2 nih puting kalo nyusu. ASI juga kayaknya sudah seret, kalo dipencet gak keluar. Udah gak pernah mompa lagi sih semenjak tahu hamil karena gak kuat di kantor tepar abis malemnya begadang, plus hasil pumping juga dikit jadi yaudahlah stop sekalian. Pas resign apalagi. Jadinya Raka dirumah minum UHT aja sama nyusu langsung dari gentongnya (yang mulai kosong). Sebenarnya frekuensi nyusu udah jauh berkurang sih, yang wajib itu kalau mau tidur siang (pagi sih Raka tidurnya, jam 10-12an gitu), sama tidur malam. Itupun bisa di-skip kalo dia dikelonin sama mbaknya.

Balik lagi ke masalah perih2 itu, ternyata puting jadi sensitif kalo hamil. Asli itu perihnya kayak lagi lecet2, padahal kalo diliat baik2 aja gak ada luka atau gimana. Makin kesini, makin sakit dan gw makin benci saat harus nyusuin. Apalagi ya pressure dari orang sekitar ya (baca: keluarga) yang nyuruh disapih. Kayaknya gimana gitu liat gw yg perut buncit masih nyusuin anak segede Raka. Misal, bilang nanti adiknya bakal kenapa2, atau kalo Raka sekarang kurus dan suka rewel karena masih nyusu.. klo lepas nen pasti jadi gendut lagi. Ya emang sih Raka langsing sekarang, dulu waktu bayi sempet diatas persentil 90 sekarang udah di 50 bawah2 dikit beratnya. Gw gak ambil pusing, asal naik walaupun dikit gak masalah.. karena anaknya aktif, makannya banyak, dan emang sering sakit batpil jadi BB naik-turun. Anyway, udah sering di-pressure gitu lama2 kena juga ya. Apalagi pas hamil hormon bikin perasaan gak menentu. Rasanya I've had enough. Udah bertahan mau weaning with love dengan di-hypno dibilangin baik2 untuk stop nyusu, tapi kok susah feeling the love when you feel that much pain. Yang ada, resentment.

Resentment.. almost close to hate. Saat merasa gini ke anak gw, jadi takut sendiri. Ibu macam apa ngerasa gini ke anaknya?? Sebelum jadi tambah kesel sama anak sendiri untuk sesuatu yg bukan salahnya, gw memutuskan untuk stop nyusuin sekalian. If not, I think I will lose my sanity. Akhirnya sempet ngasih balsem disekitaran PD pas dia nyusu. Itu diputusin setelah gw gak sengaja pake balsem pas masuk angin, eh dia nyium dan gak mau deket2 PD pas mau nyusu karena katanya "ham" alias pedes. Saat itu frekuensi nyusu Raka kok jadi makin banyak. Sekali nyusu juga lama. Mungkin karena efek kolostrum udah mulai produksi pas kandungan 6 bulan, karena pas gw pencet udah keluar cairan lagi. Tapi gw makin tersiksa. Pas lagi sakit2 gitu, gw bilang baik2 ke Raka yang setengah tidur "Raka, lepas yah meh Mama.." berulang2 tapi gak ada respon. Gw gak berani ngeluarin puting dari mulut dia seperti biasa kalo dia udah tidur, karena kalo kegesek giginya itu sakiit banget rasanya. Dan bener, pas akhirnya gw coba lepas, digigit aja dong sama dia puting dan jari gw. Gw sampe teriak2 heboh dan Akang sampe lari berhamburan masuk kamar dikirain gw kenapa. Raka nangis dikit sambil masih mangap2 nyari PD tapi abis itu dia anteng bobo sementara gw terisak2 kesakitan semalaman *nah sekarang PD gw ngilu2 sendiri deh ngebayangin waktu itu*

Jadi aja putus asa.. karena ini kan ga bisa diobatin dengan cara biasa (mis: puting lecet diangin2 atau dikasih ASI.. karena sakitnya emang disebabkan oleh hormon hamil). Baca2 sana-sini, solusinya cuma ya either disapih, atau ditahan2 sakitnya dengan mengalihkan perhatian misalnya. Alamak..

Akhirnya setelah itu nulis surat panjang lebar buat Raka, justifying my reasons for that forced weaning. Tapi apa yang terjadi? Ngeliat dia harus berpaling dari PD gw karena kepedesan dibalsemin sekitarnya (bukan putingnya ya, kasian amat Raka klo gitu, bagian atasnya aja, biar dia gak nyaman), apalagi pas gak sengaja dia keperihan mulutnya kena balsem, bikin gw patah hati. Apalagi suddenly kangen momen mesra menyusui. Sekarang anaknya kan udah aktif, mainnya sama siapa aja. Momen mesra berdua Raka palingan ya cuma pas nyusu itu.. aakk gak siap kehilangan momen itu. Nangis2 lagi deh. Haha. Apa ini maunyaa.. Akhirnya cuma bertahan 2-3 hari gitu percobaan weaningnya. Abis itu, PD udah mendingan sakitnya, hati juga udah ademan. Segala feeling of resentment menguap. Gak jadi weaning deh. Ternyata, cuma butuh CUTI aja. Gak harus RESIGN dari breastfeeding yah. :'')

Abis itu ya udah, dipasrahin aja deh. Just enjoy it. Cuma akhir2 ini mulai kerasa sakit lagi, disamping puting makin sensitif (gak cuma puting doang, PD juga jadi ikutan ngilu2 cenat-cenut pengaruh hormon hamil yg sedang menyiapkan PD buat breastfeeding the newborn baby). Raka juga makin sering nyusu dan sekali nyusu lamaa.. Ternyata culprit-nya adalaah.. anaknya lagi teething. Gak tanggung2.. 7 gigi sekaligus sodara2!!!!! Jadi emang dari umur 11 bulan, gigi Raka cuma 8 dan di-abuse mati2an sama tu anak yang doyan gigit2. Sempet khawatir juga kok gak numbuh2 lagi udah mau 2 tahun.. ndilalah sekalinya numbuh gigi barengan gitu. Dan gigi yang keluar adalah gigi taring dan gigi geraham. Ouch. Pasti gatel banget rasanya. Jadinya kerasa deh kalo nyusu cekit2.

Akhir2 ini mungkin karena lagi teething itu, kalo dia nyusu trus ketiduran, suka gak sadar dia gigit PD. Ihiks. Gak digigit aja udah sakit yah, pas digigit maknyos bener rasanya. Sedihnya, anaknya lagi gak sadar jadi gw kesakitan dia tetep anteng bobo sambil terus gigit dan menancapkan giginya di PD gw. Aduuhh.. Dan, lagi2 gw gak berani main lepas sendiri. Karena pasti digigit juga. Trauma abis gw. Jadi kalau mau gw lepas, asli tegang banget gw. Mulut komat-kamit dzikir dan berdoa sambil terus bujuk Raka buat lepasin, napas memburu dan badan basah kuyup keringetan karena tegang. Kalau berhasil, gw pasti bilang terima kasih sama Raka, karena udah mau kerjasama and end my misery hehe.

Kata orang sih banyak anak yang self-weaning karena pas kolostrum keluar, rasanya gak enak. Tapi gw tanya Raka, dia ngaku sih rasanya "Acin" cuma pas gw tanya dia doyan, katanya "Doyan". Haha. Gak ngaruh ya. Masalah ASI yang sempet kering, ya Raka nyusunya cuma buat comfort. Gak masalah buat dia gak ada isinya. Wong klo mau minum susu enak, ya UHT itu.

Yang bikin gw bertahan menahan segala sakit ini (cieehh..) adalah keyakinan bahwa one day it will pass. Bayangan Raka dan Rai berdua nemplok di dada gw sambil nyusu itu bikin gw bertahan diantara meringisnya gw pas lg nyusu.. kayaknya indah banget deh klo gitu. Mereka bonding at my breast. Iya, gw mau tandem nursing jadinya. Trus juga mikirnya nanti Raka pasti berguna buat jaga supply ASI gw buat Rai. Biar gak ada drama ASI belum keluar kayak waktu Raka newborn dulu. Apalagi gw baca, resiko jaundice ABO incompatibility di anak kedua justru lebih besar daripada anak pertama. Amit2 naudzubillah min dzalik, tapi kalo kejadian jaundice lagi, setidaknya gw bisa berpeluang untuk kasih ASI yang cukup buat Rai kalo harus fototerapi dan gak perlu panik cari donor2 lagi. Ada sedikit rasa bersalah karena tetes ASI pertama yang Raka rasain bukan ASI gw tapi ASI uwanya alias kakak sepupu gw yang saat itu punya bayi 7 bulan dan mendonorkan ASInya karena ASI gw belum keluar sementara Raka difototerapi 2 lampu UV sekaligus. Jadi Raka dapet lebih sedikit kolostrum dari yang seharusnya. Udah mana lahir SC pula. Jadi suka guilty ngerasa Raka suka sakit2an karena itu :(

Tapi kemaren sempet nanya ke Raka:
Me: Raka, kalo udah ada Dede, meh-nya buat siapa?
Raka: Dede.
Me: Trus, kalo ada Dede, Raka meh juga gak?
Raka: Gak.
Haha. Gak tau deh beneran apa gak. Kalo bener dia mau nyapih syukur, kalo nggak mari kita tandem nursing until we can't take it anymore. Hehe. Yang benernya sih kayaknya breastfeeding itu gak usah ditarget2 deh. Eh, relatif sih buat tiap orang. Buat gw, pake target2 gitu bikin stress malah kalo gak tercapai. Karena ini bukan target mengenai diri sendiri, tapi juga tergantung anaknya. Jadi udahlah, ibunya terlalu melankolis plegmatis buat mother-led weaning, terbukti dengan pengalaman sebelumnya.. jadinya kayaknya bakal menerapkan child-led weaning. Entah sampe berapa tahun itu jadinya hehe. Cuma katanya kalo child-led weaning justru bakal lebih bikin patah hati ibunya, soalnya kan itu keputusan anaknya, beda sama mother-led weaning dimana yang ngatur ibunya. Cuma in my case, justru gw patah hati pas nyoba ngatur sendiri mau nyapih anak hehe. Jadi terserah Raka aja deh.

Bersyukur banget, Akang mendukung istrinya jadi meskipun berat, I can still bear the pain. Meskipun gak seekstrem bapak2 @ID_AyahASI tapi dia selalu support dengan mendukung semua keputusan gw. Semua keputusan diserahin ke gw karena dia tahu gw yg ngerasain, dan sebagai ibu gw punya instinct untuk bisa memutuskan yg terbaik buat anak. :') Pas gw bilang mau nyapih, dia bilang gapapa kan udah gede juga Rakanya. Pas akhirnya gw bilang gak jadi nyapih, trus nangis2, dia bilang gapapa juga.. kan ada namanya tandem nursing dan itu gak bahaya (did I tell you that Akang juga suka browsing dan baca2 tentang parenting stuff macam ini, makanya tahu istilah tandem nursing, dan kalo ke dokter dia ikutan nanya2 based on yg dia baca... cintaaa deh). Thanks to para dokter juga, DSA Raka dan DSOG kita, yang semua menyatakan pendukung #NWP didepan Akang, jadi Akang juga ikut mendukung. Sekarang dia juga lebih sering menghabiskan waktu sama Raka supaya Raka gak keinget terus sama meh atau pengen digendong mamanya. You are the best husband and father in the world, Akang... I love you!

Minggu ini masuk minggu ke-32 hamil.. Tinggal hitungan minggu berarti until it's all over. Semoga abis itu gak ada drama2 lagi dan happy ending dengan VBAC yang berhasil, ASI yang lancar buat Rai..dan Raka kalo masih pengen, tandem nursing yang bahagia dan sehat2 akur2 semuanya... amiinnn!!!

PS: Buat yang nyari info tentang #NWP, situs2 ini sangat membantu mamak2 galau macam gw:
Weaning Aversion - cerita disini mirip dengan gw, ternyata yg gw alami sama seperti ini dan ada namanya: breastfeeding aversion, ada beberapa link ke artikel lain tentang #NWP dan juga #weaning yang bikin brebes mili bacanya :')
Links: Nursing During Pregnancy and Tandem Nursing - dari Kellymom, ada banyak daftar artikel tentang #NWP dan tandem nursing
Breastfeeding Agitation - tentang breastfeeding aversion atau breastfeeding agitation dari La Leche League International
Breastfeeding through Aversion - Making Choices - tentang bagaimana menyikapi breastfeeding aversion

PPS: Buat yang gak tahu, meh = istilah Raka buat nyusu :)

0 comments:

Post a Comment