Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
May 10, 2013

The 18-month check-up

Tadi pagi Raka ketemu Tante Dokter lagi buat imunisasi. Tapi perginya ke RSPP bukan KMC. Selain lebih murah, Akang mau ke RSPP karena ngantrinya gak lama meskipun harus di hari kerja. Berangkat dianter supir nyokap abis nyokap ke kantor, sampe sana ketemuan sama Akang.

Disana enaknya suster2nya udah pada senior tapii baik2. Kelebihannya ya si suster itu handal banget megang anak dan pengetahuannya lebih drpd suster2 di KMC yg rata2 msh pada muda2. Jadi pas kita masuk ke ruang praktek, yang kita ajak konsultasi itu gak cuma DSA-nya, tapi susternya juga ikutan nimbrung. Dan DSA-nya juga support, maksudnya ga berpikir si suster itu sok tahu atau gimana, karena mungkin udah senior kali ya. Si suster ini pun dikasih meja sendiri di ruang dokternya, jadi emang kayak tim gitu.

Kebetulan tadi dapet suster pendampingnya spesialis tumbuh kembang kata Tante Dokter, jadi kebanyakan tadi konsultasinya mengenai tumbuh kembang karena Alhamdulillah lagi sehat wal'afiat anaknya :)

Measurements

Awalnya sempet panik ditimbang kok cuma 10kg!! Artinya turun dong dari terakhir nimbang 3 bulanan yg lalu. Emang sih kayak langsingan anaknya, tapi perasaan pipinya chubby, pahanya gede.. dan makannya banyak kok. Dokternya juga kaget pas kita masuk dia liat catatannya kok segitu, padahal udah kita timbang 2x lho. Akhirnya sama suster dibawa keluar ruang praktek buat ditimbang lagi, Raka juga pinter gak rewel lho digendong dan dibawa pergi sama Tante Suster.. balik2 dia laporan, "11 kg Dok!" Langsung lah kita semua bernapas legaa.. Tinggi badan dan lingkar kepala juga bagus. So, physically he's growing like he should be.

Language Development

Yang dibahas banyak ya tentang language development ini. Karena kalo dari segi perkembangan motorik sih gw liat ga ada masalah. Kalo perkembangan bahasa, pengen tau aja harusnya dia udah sampai mana milestone-nya. Jadi si DSA dan suster ternyata observasi interaksi saya dan Akang bersama Raka. Mereka berkesimpulan si Raka agak pendiam, karena kurang stimulasi orangtuanya. Soalnya, orangtuanya pendiam. Hehe. Jadi pas disana ada magnetic doodle board di depan kita, Akang gambar makhluk kotak menyerupai Spongebob Squarepants yang langsung diceletuki oleh Raka "Mbob! Mbob!" Nah, pas gambar itu, Akang diem aja, ga sambil diajak ngomong anaknya, gitu. Jadi ya kalau mau anaknya cerewet, ortunya jg harus cerewet biar kasih stimulasi ke anaknya. PR banget yah, gw pendiam nih kalo sama Raka, kebanyakan cuma ngeliatin dia main sambil takjub2 "Anak gw kok cakep banget ya.. anak gw kok pinter banget ya.. Subhanallah.." HAHAHA.

Sementara Akang lbh cerewet lho kalo lagi sama Raka. Mbaknya juga. Jd ya gak heran yah kalo Raka akrab banget sama kosakata Bahasa Jawa. Yg paling sering dia pake adalah "Emban" untuk "Gendong", "Emoh" untuk "Nggak mau" dan "Aja" untuk "Jangan". Jadi kalau kita tanya "Raka mau ini gak?" Dia jawabnya "Emoh!" Atau kalo lagi digodain dan dia bete, dia teriaknya "Ajaaa!!"

Omong-omong tentang Bahasa Jawa.. ternyata kalau bisa sekarang ya jangan diajarin bahasa campur2. Ntar anaknya bingung. Yah gimana dong, Raka waktu ditinggal kerja gaulnya sama Mbak dan pasukan ART yang orang Jawa semua. Anaknya Mbak, yang kelas 1 SD, meskipun besar di Jakarta tapi fasih Bahasa Jawa-nya. Jadi aja Raka ikutan njowo.

Trus lagi, namanya jangan diganti2 biar gak bingung. Jadi sekarang kan dipanggilnya Raka, dia pasti nengok kalau dipanggil Raka. Padahal nama aslinya Kaysan ya. Tapi jangan minta dia supaya bisa dipanggil Kaysan juga. Harus konsisten pokoknya.

Mengenai perkembangan bahasanya, saya tanya kan dia udah bisa mengucapkan sesuatu dengan benar, maksudnya Mama itu ya saya, Papa itu ya ayahnya, lihat gajah dia bilang "Ajah" nah tapi kan belum bener tuh, "Gajah" jadi "Ajah". Katanya gak masalah kalo masih umur segini, yang jelas kita jangan ikutan baby talk. Kita tetep ngomong yg bener. Jadi kalau Raka ngomong "Cucu!" Kita jawab "Oh, Raka mau susu?" Nah ini PR lagi, kadang suka ikutan baby talk ngomong kata2 seperti "cucu", "Tata" (Raka membahasakan dirinya "Tata"), "mbim" (mobil), dll. Jadi harusnya ngomong yang bener ya. "Ya iya Bu, kalo gitu gak belajar anaknya.." kata Tante Dokter. Iya yah. Hehe.

Kalo kata Tante Dokter sih, belajar bahasa buat bayi paling bagusnya ada 3 metode:
1. flash card, tapi gambarnya harus yg foto asli, bukan kartun! (Raka punya, dibeliin Ninin, tp udah pada dirobekin into little pieces sama dia :( )
2. baca buku cerita (masa kata Akang, saya kalo bacain buku cerita kaku gitu, gak asik :( )
3. err.. lupa.. kalau ga salah ya diajak ngobrol aja terus.. (iya, mamanya jarang ngajak ngobrol yaa..maap nak)
TV gak termasuk yaa.. maksimal 1 jam sehari!
Trus saya ngeles, "Kan didampingi Dok nontonnya, diajak ngobrol tentang acaranya!"
Jawabannya: "Tetap aja, radiasinya aja udah gak bagus." (lupa nanya, kalo gini berlaku buat gadget juga gak sih, secara dia suka main iPad bapaknya..)
Masih ngeles lagi "Trus, dia belajar nama binatang dan angka2 dari nonton TV, saya cuma kasih nonton Baby TV dan semacamnya.."
Jawabannya: "Gak efek juga ngajarin angka2.. dia cuma tahu bunyinya 1, 2, 3 dll tapi gak tahu artinya apa. Paling bisa diajarin pas 2 tahunan. BabyTV juga cuma gambar doang, jarang ngomong2nya."
Dia juga concern pas Raka hapal banget sama "Mbob", katanya jangan dikasih nonton Spongebob karena pergantian gambarnya cepat sekali, gak baik buat perkembangan anak. Yaiyasih itu kan kartun dewasa sebenernya. Dia suka lihat karena Kakak Putri anaknya Mbak suka nonton kalo Raka di kamar Mbak TV selalu on soalnya.
Ya pokoknya seperti pendapat semua DSA: No TV below 2 years old!!! (eh tapi kata Tante Dokter maksimal 1 jam/hari deng hehe). PR banget yah secara Raka kalau rewel malem antengnya kalau dikasih lihat BabyTV kadang2. But of course, jadi ortu harus lebih kreatif dong ya ngajak main anak jangan ngandelin TV mulu..

Weaning

Kata Tante Dokter, Raka giginya bagus2 bentuknya. Dia langsung heboh begitu tau Raka udah nge-dot. Lebih heboh lagi begitu tau mulai pake dot-nya baru beberapa bulan ini pas Mamanya hamil lagi sebagai bentuk weaning. Katanya "Jangan coba menyelesaikan masalah dengan membuat masalah lagi, Bu!" Maksudnya, jangan coba nyapih dia dari PD tapi kemudian comfort dari p*ting PD diganti dengan dot. Malah lebih susah nanti nyapih dari dot. Belum lagi sayang nanti giginya bisa berubah bentuk jadi tidak indah (tonggos maksudnya ya?) dan bisa rusak kalau minum susunya yang dengan pemanis tambahan. Saya bilang dia gak pake sufor sih (karena sufor kan pasti ada gulanya), tapi UHT. Lah, lebih heboh lagi diaa.. "Kalau UHT ya langsung disedot aja Buu.." Jadi, PR lagi: buang dot2nya! Diganti spout gapapa, tp lebih baik langsung minum dari gelas atau sedotan sih. Doi ga masalah nursing while pregnant, mendukung saya memenuhi hak Raka untuk disusui sampai 2 tahun. Meskipun saya bilang, Raka nyusui banyakan malam, dia masih bangun2 dan minta comfort dari p*ting Mama...

Sleep Training

..which brings me to another topic. Harusnya usia Raka udah bisa sleep through the night. Sementara Raka sering terjaga malam2 dan cuma bisa diem kalo ketemu p*ting. Ditawari air putih atau susu juga "Emoh!!" teriaknya sambil nangis2. Artinya, dia nyusu cuma buat comfort aja, bukan lapar. Harusnya udah bisa dilatih untuk cari comfort sendiri. Jangan harus disusui atau digendong2 biar bobo. PR lagiii.. sleep training Raka. Ini agak urgent sih supaya pas adeknya lahir, Raka udah bisa tidur sendiri. Karena sekarang heboh bener dia kalo gak dikasih PD malem2. Dan kalau mau tidur, either harus digendong atau disusui. Si Mbak milih digendong abis dikasihin susu pake botol (ya ga bisa juga dia nyusuin kan), sementara saya ya tinggal ngeluarin PD. Abis cape bener gendong2, klo nyusuin kan bisa sambil tiduran tapi mati gaya sih. Hehe. Ternyataa udah ga boleh yaa.. Harus dicoba dia bobo sendiri. Awalnya memang bakal rewel, tapi demi kemaslahatan bersama nantinya. Okeh! Smangat!

Toilet Training

Kalo Tante Dokter sih bilangnya, anak siap fisik mental ditoilet training pas 2 tahun. Kalau sekarang udah kerasa siap, kayak Raka nih, udah lapor kalau mau pipis dan pup, ya gapapa dilatih. Tapi bukan diedukasi bener2 sampe lulus, cuma buat dibikin kebiasaan aja. Oke deh kalo gitu, masih gpp yaa klo Mamanya malas toilet training. Beberapa waktu lalu juga saya tanya ke Akang, "Raka perlu beli celana dalam sekarang gak?" dijawabnya "Nggak usah, 2 tahun aja belom!" Ternyata se-ilmu ya kalian :D Tadinya niatnya pas Rai lahir, Raka udah lulus toilet training. Supaya hemat pospak (Raka pake pospak kalau pergi2 aja sih), dan supaya clodi2nya bisa dipake Rai (Raka kalau malam pakenya clodi). Tapi gpp, Rai paling pake clodi kan umur 2 bulanan, yang mana Raka udah pas 2 tahun, semoga lancar dia toilet training-nya biar clodinya bisa diturunkan ke rainya :)

Intinya, keluar dari ruang dokter, banyak banget PRnyaa!! Mari di-recap:
  1. Makannya yang bagus, banyak sayur dan buah biar gak cepet sakit (gw sempet curhat dia suka batpil tiap 2 bulan sekali, eh kata dokternya masih normal bangeeet, ada yg 1 bln sekali.. anak bungsu dia jg sama ky Raka, sering sakit soalny ketularan kakak2nya hihi)

  2. Kurangi frekuensi nonton TV

  3. Lebih banyak stimulasi bicara sama Raka, intinya mamanya harus lebih cerewet!

  4. Stop calling him Kaysan. Meskipun itu nama benernya, tapi ntar aja dibiasainnya. Mungkin kalo udah sekolah kali ya, pasti guru2 manggil dia Kaysan. For now, just call him RAKA.

  5. Stop baby talk with him. Ajari kata2 yang benar walaupun dia ngucapinnya salah2.

  6. BUANG DOTnyaa!! *padahal baru beli 2 botol beberapa minggu lalu..* gapapa sih botolnya bisa kepake, tinggal beli spout Pig*on ajah atau biasain dia minum di botol minum sedotannya.

  7. Mulai sleep training. Harus tega di awal dia bakal nangis seheboh2nya.. tapi demi kebaikan bersama nantinya. Targetnya, bisa tidur tanpa digendong atau disusuin, dan sleep through the night sampai pagi. Kalaupun kebangun, harus bisa tidur lagi dengan ditepok2 aja, jangan disusuin!

Haduh banyak bener PRnyaa.. Untung sekarang udah gak kerja, emang maunya fokus buat benerin yang begini2an nih. Kalau masih kerja pasti mau enaknya aja, dibiarin semua kebiasaan buruk diatas supaya anak nyaman, kita nyaman, padahal jadi bom waktu nantinya bakal lebih susah menghilangkannya.

Jadi... semangaaatt!!!


OOT: Ih gak kebayang abis ini kontrol ke Tante Dokter lagi pas Raka udah 2 tahun, atau pas bawa Rai untuk kontrol pertamanya ke dokter. 3 bulan gak ketemu dia aja udah kangen banget, pengen curhat panjang lebar kayak tadi. Good to know there's someone that competent that cares for your child like her. Tapi kemarin masih terobati karena kebetulan ketemu di PP mall sekitar sebulanan yang lalu. Tante Dokter yang nyapa duluan dan ngajak kita ngobrol. Ramah beneer.. Sayang gak ditemani suami dan anak2nya. Padahal penasaraan.. suaminya tampak ganteng dan berbodi keren, hobiny nge-gym bok. Tentunya anak2nya pun cakep2 karena bapak ibunya udah cantik dan ganteng begitu. Haha. Tadi pas sebelum keluar ruang praktek juga dia nanya tentang waktu ketemu di mall itu, katanya "Dari sekian banyak mall di Jakarta, kok bisa ya ketemu disitu?" Haha. Takdir ya Dok. Cuih. :p

2 comments:

  1. Ini kenapa anak kita berkebalikan banget sih? Kaysa naik BBnya susyeee bener. kemarin dah nembus 10 kg eh sekarang turun lagi. kemarin nimbang 9,9kg. huhuhuh ngenesss. tapi kalau bawel dan aktif alhamd iya sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kerasa banget ya usia 1th ke atas susah bener naikin BB. Raka yg dulu diplot BB di GC di 90% skrg 50% kebawah2 dikit haha. Kemaren pada panik karena pas 15m Raka 10,4kg..nah klo 18m turun 400gram takutnya kenapa2, ternyata salah hitung.

      Kalo Raka sih sebenernya beratnya naik turun.. dia kan hobi banget sakit hiks. Kalo sakit pasti turun BBnya, meskipun bisa di catch-up ya tapi ga selancar klo sehat terus sih.

      Gpp lah anak gadis langsing yg penting mah sehaaat.. :)

      Delete