Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
May 10, 2013

Halfway through carrying Rai

Kali ini mau cerita abis checkup 20minggu hamil Rai. Gak terasa udah setengah jalan ya. Dari fisik sih gak kelihatan, dari awal hamil cuma naik 2.5 kg saja, dalam 2 bulan ini cuma naik 1kg. Tadi dokternya Raka malah mikir saya baru 3 bulanan, perutnya gak keliatan udah hamil 5 bulan.

Tapi Alhamdulillah walau begitu, Rai tetap di 50% beratnya. Err.. sebenernya agak keberatan sih. Normal sih normal, tapi kan kita mau VBAC, yang mana di 40weeks maksimal berat bayi 3kg, lebih dari itu resiko ruptur rahim lebih tinggi karena bayinya kegedean ya pasti lebih susah ngeluarinnya. Jadi meskipun saya makan udah seuprit sampe sering kelewatan makan pagi atau makan malam, tetep harus diet. Diet disini artinya bukan ngurangin makan ya, tapi perbaiki pola makan. Karena meskipun makannya jarang2 karena ga napsu, ternyata ya itu, ga baik lah makan ga teratur gitu. Terus ga dijaga lagi, kemarin banyak makan kue2 yg manis2, trus bawaannya pengen minum yg manis2.. lg suka banget sama Minute Maid Pulpy yg Grape sama Lemon.. padahal itu maniis banget. Akhirnya setelah dari dokter bertekad perbaiki pola makan: no more white rice. Niatnya: sarapan oatmeal, makan siang nasi merah, malam kentang. Yah pokonya tiap hari kombinasi karbonya kira2 begitu lah. Diselingi pasta atau cornflakes. Nasi putih gak sama sekali deh. Dulu pas Raka juga makan nasi merah terus, rajin makan buah dll, anaknya kok tetep gede yah. Jadi gak tau deh apa udah genetik dari sononya I carry big babies but pleaaase make it a normal delivery!

Harapan saya ya tinggal berdoa lahirannya di 37 minggu saja, jangan kelamaan kayak Raka. Jadi bayinya belum gede2 amat. Agak optimis nih mau lahiran lebih cepat, tinggal suruh Raka ngenyot yang banyak biar kontraksi hahahahaa.. Terus sekarang ceritanya kan lebih aktif, dulu waktu Raka kerjaannya goler2an di kasur aja. Sekarang mau pindah rumah di komplek (sekarang di jalan raya tinggalnya), rencananya mau jalan2 di komplek tiap pagi biar cepet keluarnya. Mudah2an bisa yaaa...

Kalau kata Budokter, kalau yang kedua VBAC berhasil, kalau hamil lagi, resiko VBAC lebih kecil, meaning lebih bisa lahiran normal lagi. Makanya doi ngotot harus bisa VBAC begitu tau Rai cowok dan mikirnya kita mau hamil lagi buat anak cewek. Hihi. Akang tanpa diduga ternyata mau ikut program pemerintah aja, 2 anak cukup. Kirain mau nambah lagi. Yowes gpp.

Di usia 20 minggu ini, Rai udah kerasa gerak2nya. Sekarang udah jarang kontraksi, jadi masih lanjut nyusuin Raka setelah sempat coba disapih tapi gak berhasil. Daripada bikin stress, mumpung masih aman lanjutin aja dulu. Kalau memang nanti kedepannya kontraksi ya terpaksa harus disapih. In the meantime, maybe I'm destined by Allah to fulfil his right to breastfeed until he's 2 years old. Subhanallah. Rencana Allah ya.. Yang diawal stress nyusuin sambil hamil, eh sekarang malah jadi enjoy banget nursing while pregnant. Selain karena udah ga kerja, jd lebih punya energi buat nyusui Raka, trus Raka pas nyusu sekarang sambil elus2 perut Mama, tau ada dedenya di dalam. Karena sebelumnya, saya suka bilang "Yang 'meh' siapa?" ('meh' = nyusu)
Raka jawab "Dede."
Trus saya bilang "Ya udah, bilang dulu sama dede, Raka mau meh dulu."
Dan dia menyingkap baju saya: "Dedee.. sayaang.. Mmuach!" Sambil cium perut saya dan elus2. Kalau udah, dia pamit "Dadaah!" terus ditutup lagi baju saya, baru deh saya kasih 'meh'nya. Hihi.

Senang melihat Rai sehat. InsyaAllah hari Ahad ini mau didoain Rai-nya. Alias pengajian 4 bulanan yang tertunda 1 bulan hihi. Bulan kemarin kehabisan duit buat rumah soalnya. Acaranya di Tasik, seperti waktu Raka. Karena Mamah mertua udah biasa ngadain pengajian di rumahnya, cost-nya juga lebih murah hehehe. Selain itu ya buat silaturahmi aja ketemu sama mertua. Rencananya saya mau lama disana, Akangnya pulang duluan. Biar mertua bisa lama main2 sama Raka karena jarang banget ketemunya, mumpung sayanya udah gak kerja.

InsyaAllah besok ke Tasik, makan bubur ayam Kalektoran, bakso Priangan, kupat tahu Singaparna.. *ngences* *lah kok jadi OOT*

0 comments:

Post a Comment