Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
September 04, 2014

Jadi Mahasiswi Lagi

Alhamdulillah, setelah perjalanan panjang yang dimulai pada Januari 2013 (huwoww.. ampir 2 tahun yaa) akhirnya ditakdirkan untuk jadi mahasiswa doktoral di IPB.

Kemaren kuliah perdana, err, lebih tepatnya kayak perwalian sih. Berjibaku dari Jakarta ke kampus Darmaga, muter2 nyari gedungnya dan nyari parkir, trus muter2 nyari ruangan sampe nyasar dan beneran muter 360 derajat alias balik lagi ke tempat semula hahaha ajaib memang gedung kuliah di IPB ituh.. Akhirnya bisa kenalan sama dosen dan temen2 seangkatan walopun baru stengahnya. Ehh karena paling muda pake ditumbalin jd ketua angkatan pula.

Mari kita ikuti perjalanan meraih status mahasiswa S3 ini:
Januari 2013: Ikut tes IELTS karena rencananya mau apply ke UQ lagi.
Apri 2013: Iseng2 disuruh daftar beasiswa LPDP.. ndilalah lolos
Juni 2013: Wawancara beasiswa LPDP.. apa karena gak ada pressure jd nyantai, dan lolos juga ternyata
November 2013: Ikut Program Kepemimpinan LPDP, ninggalin bayi 40 hari, fresh baru abis nifas dan selama program sibuk dengan pemerahan ASI haha hamdalah lancar dan lulus PK juga
Desember 2013-Januari 2014: Galau mau apply ke UQ apa pindah universitas dalam negeri aja.. Akhirnya setelah diskusi sama nyokap dan Akang tentunya, dengan pertimbangan anak2 masih kecil dan Akang yg susah untuk cuti diluar tanggungan dan keinginan saya untuk tidak memisah2kan keluarga (misal saya sekolah sendiri/dengan anak tapi suami gak ikut), diputuskan untuk pindah universitas
Februari 2014: Bolak-balik Jakarta-Bandung ngurus ijazah hilang dan penerbitan transkrip.
April 2014: Deadliners bangeett.. Setelah ngurus permohonan prindah universitas ke LPDP dan disetujui, mulai apply ke IPB. Kenapa gak U* yg lbh deket? Karena disana kuota dikit, konon mahal, susah masuk dan susah keluar, dan males juga ah kuliahnya di Salemba *boseen liat macetnya Jakarta* *ketulah jd kejebak macetnya Bogor dah* Lumayan ngabisin duit buat legalisir notaris ijazah dan transkrip yg dr UQ
Juli 2014: Pengumuman IPB. Gak loloooss hahahahaha streeesss bangeet.. Udah mau nyerah ajalah.. Biarin di rumah aja sama anak2.. Bapaknya yg protes, anak2 dijadiin excuse buat kecemenan gw. Makasih Akang, tanpa support dari Akang udah males mau lanjutin. Padahal klo akal sehat berbicara ya tinggal diurus aja beres kok *maklum lagi PMS perdana stelah ngelahirin wkwkw*
Agustus 2014: Alhamdulillah ada sodara yg dosen IPB di fakultas yg sama menelusuri aplikasi gw, didapatlah salahnya dimana dll.. Intinya ternyata bisa dikomunikasikan dan ujung2nya bakal diterima katanyaa.
Buat jaga2 apply lagi deh yg gelombang kedua, berjibaku lagi ke Bandung buat legalisir surat keterangan pengganti ijazah (karena dulu mintanya dikit) naik kereta pagi2, pulangnya ujan2an naik motor dari Jatinegara sama Akang :')
Email2an sama dosen di UQ buat minta rekomendasi lagi Alhamdulillah langsung dibalas (dan terharu dikasih suntikan semangat sama beliau sambil bersedih2 bersama karena ga bisa jadi student disana hiks)
Gak berapa lama eh keluar pengumuman lulus, dikirimin surat cinta dari IPB.
Akhir bulan perdana ke Darmaga buat verifikasi. Pas verifikasi gw rada terharu gitu di bagian pembayaran, cuma ngasih surat dari LPDP gw dilolosin gak harus bayar sepeserpun.. padahal total jendral belasan juta rupiah yang harus dibayar. Hamdalah.. fabi ayyi aalaa i rabbikuma tukadzdzibaan..
September 2014: Pas ultah Akang subuh2 ke Darmaga nyetir sendirian, kejebak macet yg uwoww sekalii.. 4km ditempuh dalam 1.5jam cuyy..
Dua hari kemudian di ultah sendiri nyetir lagi ke Darmaga lagi buat perwalian, kejebak macet didalam kampus karena ada wisudaan, pulangnya juga macet dan berujung harus berhenti di pom bensin karena gak kuat (malemnya gak tidur soalnya, Rayi lagi sakit rewel n nenen mulu maunya) dan kejebak macetnya Jakarta juga hmmpphhff..

Sekarang lagi menjajaki kemungkinan pindah ke Bogor nih.. Gak kuat sayah bolakbalik gitu.. nyetir aja udah capek apalagi naik umum. Soalnya gw bukan orang yg bisa santai or bahkan bobo cantik di mobil or angkot gitu. Jadi pasti sama2 capek di jalan. Nyetir aja udah 2 jam apalagi ngangkot kan. Gila ya udah kayak Jakarta-Bandung itu. Apalagi namapun busui, klo ngangkot gembolannya banyak kan rempong cyinnn.. selain bawa buku2 kuliah (eciyeee gayaa), laptop dll, bawa peralatan perang busui aka breastpump dllnya. Klo di Bogor palingan Akang yg kejauhan, tapi banyak juga sih temen2nya yg rumahnya di Bogor. Kan bisa carpooling, atau naik APTB, atau kereta kan kan.. Kata temen kuliah (ciyee ada temen kuliah sekarang) yg sesama emak2 "Ya klo laki gpp lah berjibaku gitu, dia kan gak kepikiran rumah. Kalo ibu yg capek kasian anaknya, apalagi klo masih nyusuin Mbak, nanti bisa drop ASInya.." Cuss bungkuss.. pindah Bogor yuk Kang!

Masalah di Bogor mau ngontrak apa beli rumah kotak sabun sekalian (ih dapet loh daerah IPB seratus jutaan..mayan klo udah ga dipake bisa dikontrakin), masalah anak2 nanti sama siapa ato dititip di daycare (hiks mbak idola kita semua ga bisa dibawa) entar dulu dah.. too excited at the prospect of finally moving houses and standing on our own two feet ;)

4 comments:

  1. Chiii no word but: KEREN!!!!

    Sing lancar yaa kuliahnyaa, hebat bgt ih beneraaannn

    ReplyDelete
  2. makasih nieng.... amin amiiinnn.. ternyata berat bo kuliah diluar kota dgn anak piyik di rumah, baru minggu pertama langsung tepar gw gara2 kcapean haha

    ReplyDelete
  3. Welkom to Bogooorrrr ;) Hihihi selama ini SR, pas bagian Bogor baru deh komen wkwkwkwk

    ReplyDelete
  4. waw waw ada bunii.. akupun SR blogmu.. haha.. ntar mau tanya2 soal bogor yah, kykny bakal jd warga bogor deh bentar lagi hehe

    ReplyDelete