Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
June 18, 2013

Kenapa mau VBAC?

Semalam habis baca blog post lama pas lagi hamil Raka. Kalo dilihat2, hamil kedua ini lebih easy yah. Hamil Raka, walaupun lancar sehat juga sih, tapi discomfort-nya lebih banyak. Dulu usia kandungan segini (26w) udah butek banget alias hiperpigmentasi (muka, leher, perut menghitaaam hiks jeleek), terus sering banget heartburn dan gastritis, udah mulai bengkak2, belum lagi stress incontinence. Sekarang udah mulai sih stress incontinence tapi gak separah dulu, hanya karena lagi batuk aja jadi sering kelepasan. Kalo dulu malem2 bisa berkali2 bangun buat pipis, sekarang cuma 1-2 kali aja (eh apa kurang minum ini mah ya???).

Dan lagi, setelah dilihat2 di blog post dan buku catatan kehamilan pertama, sebenarnya tanda2 preeklampsia udah ada yah. Bengkak iya, hasil lab aneh2 iya (pernah ada hasil proteinuria +1, indikasi preeklampsia ringan.. tp pas diulang lagi hilang protein-nya, diagnosanya jadinya infeksi saluran kemih), cuma tekanan darah yang masih normal jadi Budokter belum curiga preeklampsia. Sometimes I wonder, kalau waktu itu diinduksinya sebelum 40w5d, apa si tekanan darah bakal masih normal, and I can have a normal birth instead of emergency C-Sect kayak dulu? Waktu itu gw pasrah harus C-Sect, toh Budokter kan pro-normal banget, jadi kalo dia bilang harus operasi berarti emang bener2 harus dioperasi. Alasannya karena preeklampsia berat, kalo masih ringan sih bisa diusahain induksi. Tapi salut sama Budokter, gw disuruh nunggu pembukaan alami (which is akhirnya memang ada pembukaan alami tanpa induksi) dan tes lab diulang2 sampe 3x untuk memastikan diagnosa PEB bener apa ngga. Kalo dokter lain mungkin langsung belek gw saat itu juga yah.

Hehehe. Kadang masih belum ikhlas deh dulu harus SC. *keplak* Makanyaaa sekarang mau VBAC, berjuang mati2an inii.. So many good reasons for VBAC:
  • gw kapok operasi... meskipun enak prosesnya cepat dan gak sakit, tapi trauma sama dinginnya yang bikin gw menggigil selama setengah jam di ruang operasi itu..kan gak pake baju sama sekali (cuma pake gaun RS tapi kan dibuka keatas buat jadi tirai pas operasi, dada ya ngejeblak buat siap2 IMD).. terus udahannya gw dipantau kondisinya selama 2 jam yang mana gw bener2 sendirian tengah malam gak ada yang nemenin, Raka pun entah dimana saat itu.. Gak bisa tidur ataupun gerak (pan dibius). Kalo orang mah ngefly yah pas dibius, gw sadar sesadar2nya, malah jadi gak asyik karena terlalu sadar, gak bisa tidur gak bisa gerak dan jauh dari anak bayi.. menyiksa banget deh.
  • pas operasi juga karena kondisi gw PEB jadi gak bisa IMD lama2, cuma 5 menit ditaro didada, cuma 5 menit ketemu anak ganteng terus dibawa. Sempet mempertanyakan katanya KMC baby-friendly hospital yang menerapkan IMD dengan benar, ini kok langsung dibawa.. ternyata ya karena kondisi ibu yang kurang memungkinkan. Hiks.
  • katanya ya, kalau anak bayi keluar lewat jalan lahir alias normal, akan bersentuhan dengan bakteri yang ada di jalan lahir tersebut sehingga meningkatan imunitas si anak. Makanya, kata orang bayi2 yg lahir SC lebih rentan terhadap penyakit daripada yg lahir normal. Ada yg bilang ga ada pengaruhnya, but I believe it. Kalo liat bayi2 sodara atau temen yg lahir SC dan normal, kykny yg SC pada lebih sering sakit daripada yg normal loh. Meski faktor lain ngaruh juga yak, kayak pemberian ASI dan kesehatan lingkungannya. Jadi.. kalo bisa normal, gw sih percaya Rai bakal lebih sehat dari Raka yang doyan bener sakit2 ringan gini.
  • gw pengen ngerasain sakitnya kontraksi! Hahaha.. Ibu2 lain yg udah ngerasain malah heran.. Soalnya kan dulu masuk RS mau diinduksi belum ada mules2, pas bidan bilang udah bukaan 2-3 juga gw ga ada mules2nya, biasa aja rasanya kayak Braxton Hicks. Jadi ya penasaran banget gimana itu rasanya mules sampai jiwa melayang :p dan tentunya ngerasain bayi brojol dari jalan lahirnya yah..
  • pengen ada suami yang dampingin lahiran.. kemarin sedih gak bisa ditemenin Akang. Perasaan waktu di RS, jarang banget deh ditemenin suami. Gw juga lupa suami kemana aja ya waktu itu. Yang jelas Akang gak dibolehin masuk ruang operasi, gw juga ga ngeliat pas dia pertama kali ketemu Raka dan ngadzanin Raka. Padahal it should be a wonderful family moment ya, when we became a real family :'''( Nah kalo normal kan bisa didampingin sama suami tuh..meskipun masih belum tahu Akang berani apa nggak soalnya dia lemes gitu kalo liat darah2.. Liat gw buka jahitan operasi dan diperiksa dalam aja gak berani, padahal buka jahitan cuma narik benang doang 1detik haha.
  • pertimbangan biaya! Haha.. Normal jelaaas lebih irit daripada SC, bedanya 2x lipat. Rencananya kayaknya mau KMC lagi haha labil. Bener2 ga bs lepas dari KMC nih. Akang katanya kasian kakaknya lahir di KMC, adiknya di RS P*ndok K*pi yang kurang hits. Jujur emang nyamanan di KMC sih for so many reasons -- except the price. di RS yg satunya bisa ditanggung Askes PNS soalnya. Kalopun nanti udah pindah ke Cakung pas mau lahiran, toh gampang aksesnya ke KMC lewat JORR. Berdoa aja semoga gak pas pagi2 harus ke RS-nya karena traffic JORR ke arah Pondok Indah pagi2 itu hell banget, dan Amperanya juga macet. Pertimbangan lain ya kalo udah 40w tinggal pindah lagi ke Pasar Minggu. Kalo ada apa2, yg ngurusin (pihak Mama dan pasukannya e.g. para ART, ade sepupu, supir dll) kan deket di Pasar Minggu. Kalo di RSIPK pada jauh. Kalo diliat2 sih kalo ambil kelas 3 di KMC harganya ga jauh beda sama kelas yg sama di RS lain yg mutunya setara atau malah lebih rendah. Semoga ada rejekinya deh Rai sayang ya.
 2 trimesters down.. 3 more months to go... Bismillah!

0 comments:

Post a Comment