Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
May 15, 2012

Raka kena Roseola


Pas Raka menginjak 6 bulan, sebenerny emakny ketar-ketir. Kenapa? Karena Raka udah mulai makan, berarti udah mulai terpapar kuman2 dari makanan dan juga intoleransi makanan yang dia alergi, mengingat dia memang punya riwayat alergi makanan. Selain itu, usia 6 bulan juga bayi udah bisa kena penyakit macam2 mulai dari campak, roseola sampai demam berdarah.

Ini diamini sama dokternya Raka waktu kita imunisasi 6 bulan Raka. Waktu Raka 6 bulan sebenernya dia agak meler2, tapi saya curiganya alergi soalnya melernya bening terus gitu. Kalo karena virus kan dia lama2 jadi hijau/kuning dan kental.

Pas Raka udah diimunisasi, meskipun vaksinnya yang bikin demam, tapi ternyata anakny segar bugar, Alhamdulillah. Jadi senang pilih yang irit hahaha. Apalagi pas bayar, cek kwitansi kok polionya belum terbayar? Saya udah mau pulang aja, pasti ini susternya lupa catat. Tapi Akang keukeuh, katanya masa ga dibayar. (tirulah suami saya yang shaleh, jangan istriny yang rada2 hehe). Pas balik lagi ke Poli Anak, ujung2ny digratisin karena udah ditutup apa gimana gitu. Hihi. Lumayan hemat 90rb.

Tapiii beberapa hari kemudian Raka mulai meler2 parah. Eh trus ada batuk2 juga. Saking hebohnya batuk berdahak sampai suaranya hilang dan parau gitu. Hiks… sediihh… Tapi masih ga panik sih. Nah, pas tanggal 8 Mei malam kerasanya badan anak ini panas, tapi saya capek banget sampai ga bisa bangun jd Cuma bangun2 ayam buat nyusuin Raka. Pas bangun paginya tanggal 9 Mei subuh2 dicek suhu udah 38.7 ajah. Dan pas banget hari itu ART ijin mau antar anaknya. Tadinya Raka mau dijaga ART yang satunya tapi karena sakit begini ga berani saya. Terpaksa deh ijin dari kantor. Biarin deh masih probation juga, dipotong2 gaji semua juga, mau dibilang apa kek yg penting gw hrs utamain anak dong ya.

Untung hari itu ga ngantor, karena Raka panasnya ga turun2, mau skin2skin susah banget anaknya ga bisa diem, saya ga mungkin ajak jalan2 sambil topless-an berdua (maaf vulgar hehe). Udah gitu Raka beneran ga berhenti nyusu, dan maunya digendong terus. Jadi aja saya buka BH (hehe vulgar lagi) seharian itu biar Raka nempel terus.

Paginya meskipun panas tinggi masih bisa main dan makan dengan lahap. Menjelang siang rewel minta ampun, terpaksa buka T*mpra dan masuklah 1 dosis sirup rasa anggur ke mulut Raka yang terbuka karena lagi teriak nangis kenceng :’( Udah gitu dia tenang, dan panasnya turun. Sore udah main seperti biasa, makan tetep lahap.

Hari berikutnya, Raka masih demam pas tengah malam. Skin2skin bentar, turun demamny. Tapi pas malam2 buta dia rewel minta ampun, panas lagi. Akhirnya kasih Tempra lagi. Eh dimuntahin, dikasih lagi, muntah lagi. Yaudahlah, bismillah aja. Selama itu dia tidur di dada saya. Besoknya lagi, katanya Raka udah ga demam lagi. Sore2 dia dibawa Mama ke kantor karena Mama otw mau nganter sodara dari Belanda ke bandara karena mau pulang ke Belanda lagi, tapi sebelumnya pengen ketemu saya. Jadi kita foto2 depan kantor, trus mereka cabut ke bandara sementara Raka sama mbaknya pulang bareng saya. Nah, pas itu saya lihat badannya merah2. Sempet curiga roseola. Sampai di rumah, demam lagi, kasih Tempra lagi, anteng deh. Trus bikin janji buat ke dokter besok, karena udah 3 hari demamnya. Sebelumnya udah sms DSA Raka katanya disuruh ke dokternya kalo udah demam 3 hari aja. Hehe demen dokter kaya gini ga buru2 ngasih obat or diagnosa or nyuruh kita ke dokter.

Pas ketemu dokternya, bener deh, diagnosanya roseola infantum. Demam 3 hari, pas demam turun ruam2 muncul. Katanya ga bahaya, ga usah ke dokter juga gapapa, tapi kan orangtua suka panic. Hehe. Sebenernya saya nyantai sih, cuma Akangnya yang agak worry. Curiga dia ngefans juga nih sama dokternya Raka abis demen banget ke dia hahaha. Tapi kebetulan ke dokter sih, skalian konsultasi kan Raka mau dibawa naik pesawat keluar negeri, dengan kondisi begini gimana. Jadi tenang, dapet lampu ijo udah boleh dibawa naik pesawat dengan kondisi batpil sekalipun, yang penting harus ngunyah anaknya pas takeoff dan landing.

Dan seperti dugaan saya, dokter pun bilang Raka kena roseola pas dia datang imunisasi ke dia 2 minggu sebelumnya, karena pas bgt waktu inkubasinya sekitar segitu. Dan seinget dia emang waktu itu ada pasiennya yang kena roseola juga. Yak pas benerr…

Jadi begitulah akhirnya Raka kena penyakit virus sedang pertamanya. Udah lega, karena artinya dia sangaaaaat kecil kemungkinan kena roseola lagi karena udah terbentuk antibodinya. Dan boleh dibilang ini ringan banget episodenya, anakny rewelnya masih okelah ga terus2an, masih bisa main2 dan makan dan nenen dengan lahapnya. Oh my good good boy… Kebayang kalo gede pasti lebih heboh kali ya.

Sehat terus my boy…

0 comments:

Post a Comment