Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
October 01, 2012

Raka dan ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Atas)

Ini apadeh postingan kok tentang anak sakit melulu. Haha. Gapapa, sapa tau pengalamannya berguna buat moms lainnya, dan nanti Raka keinget how we took care of you while you're sick.

Jadi masih inget kan pas Raka 9 bulan dia bolak-balik ke dokter karena batuk-pilek terus diare? Nah, abis ketemu Budokter itu, ternyata 2 minggu kemudian si bayi sakit lagi. Kali ini, COMBO AJA DONG.. Batuk plus pilek plus diare. Jadi itu batuk ga berhenti2 padahal udah pernah diuap sekali, udah terapi uap dan sederetan home treatment lainnya. Pas banget mau dibawa mudik ke Tasik, dia mulai demam. Nekat juga sih kita maksain mudik naik bis umum dengan anak bayi 9,5bulan yang lagi sakit. Dan bis umum adanya yang eksekutif yang ada smoking roomnya. Meskipun dipisah ruangannya tetep aja lah namanya juga 1 bis pasti asep rokoknya tembus ke ruangan depan. Udah mana kita datang bis udah penuh mau jalan, jadi dapet kursinya pas deket ke belakang beberapa kursi di depan smoking room. Nasiib. Kenapa sih justru yang eksekutif harus gaya2an ada smoking room segala? Yang Bisnis AC aja udah lebih murah tarifnya, ga pake smoking room jadi ga boleh ngerokok sama sekali. Eh tapi kan puasa... kan ga boleh ngrokok? Justruuu... orang mah pada balas dendam gitu merokoknya karena mereka alasannya lagi dalam perjalanan, musafir, jadi boleh ga puasa. Hmmmppfffhhh....

Anyway, sampe Tasik anaknya masih rewel. Sepanjang di Tasik dia ga mau makan, nangis terus, ga bisa dipegang orang lain kecuali ibunya. Akhirnya kita pulang 1 hari lebih awal karena 3 hari di Tasik kondisinya ga membaik, mau dibawa ke DSA disana takut percuma karena DSA disana yang udah pada senior semua dan ga tau kondisi riwayat Raka, emaknya ga percayaan jadinya. Asli itu kasian banget anak shaleh rewel sepanjang hari sepanjang malam, makan ga mau, kalo malem tiap jam bangun, duduk, nangis, disusuin ga mau... kebayang kan parahnya?

Akhirnya mumpung masih cuti, kesampean juga kita ke RSPP buat ketemu sama Tante Dokter. Langsung seneng kayaknya dia kita samperin sampe ke RSPP, secara dia emang 'ngantor' di situ. Pas diperiksa, ternyata Raka dahaknya udah ngumpul banyak banget dan ga bisa dikeluarin. Dia udah ga nyaman banget sampe lemes, ga mau makan, dll. Berat badannya turun sampe 600gram aja dong dalam waktu 2 minggu itu. Aduh kasiannya anakku...

Tante Dokter bilang Raka terserang virus ISPA, kemungkinan sih emang baru nyerangnya daripada yang 2 minggu yang lalu kena. Dan masalah diarenya, sebenernya itu asalnya dari virus yang sama. Jadi 1 virus bisa nyerang ke pernapasan dan pencernaan juga. Ihhh.. jahat ya virus ituu??!! :((

Akhirnya dia minta ijin, yes minta ijin, buat terapi inhalasi dan kasih obat Ventolin, Iliadin (obat tetes hidung) dan apa lupa deh. Terus dikasihtahu detail sih masing2 obat itu gunanya buat apa, kalo ada efek samping nanti kaya apa, dan dibilang penggunaannya harus bener2 ketat dan sesuai dosis. Kalo dokter lain ngeresepin kan cuma tinggal tulis2 aja beres. Ini tanpa kita tanya2 langsung dijelasin panjang lebar. Pas diinhalasi juga susternya baik2 deh. Inhalasinya langsung di seberang situ, emang khusus buat anak2 dan susternya juga suster anak, beda sama di JMC inhalasinya di klinik fisioterapi yang digabugn sama dewasa. Terus di RSPP inhalasinya ga pake masker, jadi selangnya dideketin aja ke mulut anak, lebih manusiawi lah, meskipun anaknya tetep nangis kejer.

Sesudah itu, kita dibawa lagi deh ke ruangan Tante Dokter buat diperiksa lagi. Jadi lama banget itu konsultasinya.. dan seperti biasa dia bilang "tolong saya dipantau terus, kalau ada apa2 saya dikabari.." dan ujung2nya bikin nervous, "Kalau memburuk, terpaksa dirawat inap ya Bu.." Jreng... Hiks. Ya abis soalnya anaknya bener2 ga mau makan dan udah lemeeess. RUM itu kan rational ya, bukan nolak obat. Ini anak udah beneran parah banget sakitnya, meskipun cuma ISPA akibat virus doang.

Hasilnya? Alhamdulillah setelah dikasih obat dari dokter, dahaknya Raka bisa dikeluarin, anaknya pun mulai mau makan dan berhasil catch-up beratnya seminggu kemudian. Penting bener, karena seminggu kemudian kan Lebaran terus jalan2 ke Singapore. Haha. Selama itu dia sehat segar bugar...

...sampai seminggu yang lalu. Mulai meler lagi dia. Ternyata temen2 mainnya pada meler juga hehe. Sekarang sih masih meler ringan, emaknya masih nyantai, masih bisa dipake nyusu dan kalau tidur malam dia masih bisa napas pake hidung ga pake grok-grok. Dan ada batuk2 dikit, ga tau karena alergi atau emang dari virusnya. Semoga ga tambah parah. Asli deh iya sih normal anak kecil batpil sampe 6x setahun tapi beneran ini tiap 2 bulan batpil. Kasian dia beratnya naik turun meskipun masih diatas 50% sih...

Sehat terus deh Raka yaaa..

0 comments:

Post a Comment