Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
November 15, 2011

Babybee's Birth Story

Eh, sekarang udah ga nyebut Babybee lagi yaa.. Namanya diganti jadi Raka, panggilan sayangnya dirumah. Abis Kaysan terlalu ribet..meskipun keren :) Raka artinya kakak dalam basa Sunda, ntar kalo punya ade, dipanggilnya Rai (baca: ra-yi).. semoga perempuan yah biar pas, udah disiapin loh namanya haha.

Anyway ini teh mau cerita kelahiran Raka, biar keinget terus dan one day Raka bisa baca perjuangan ibu (dan ayahnya) saat melahirkan dia. Jadi kan waktu kontrol terakhir ke Budokter pas 39w4d itu belum ada tanda2 persalinan, kontraksi baru yg palsu2 aja. Budokter akhirnya memutuskan buat induksi persis seminggu kemudian kalo memang belum ada tanda2.

Dan yak, due date pun berlalu dan masih gini2 aja tuh, ga ada sakit2, flek2, ketuban merembes dll. Awalnya excited karena akhirnya bisa diinduksi, abis kan galau ini ga keluar2, ga sanggup nunggunya kalo diharuskan nunggu sampe mau keluar sendiri. Tapi menjelang hari H induksi sempet galau lagi deh, kan katanya sakit banget, dan gimana efeknya ke bayi dll. Mama udah nyuruh mempertimbangkan lagi. Sampe pas mau ke RS juga paginya Mama nyuruh supaya nanya ke dokter bisa ga, kalo ga harus induksi hari itu. Hadeh.

Sabtu, 22 Oktober 2011

Rencana induksi jam 8.00. Dari pagi udah bangun, sebelumnya pas Subuh minta maaf dulu ke Akang, in case ada apa2 selama persalinan kan, setidaknya udah maaf2an dulu gitu. Sekalian minta didoain :) Kita agak ngaret sampe KMC, langsung ke admission buat check-in ke Kelas 2, penuh banget saat itu, jadi ga kesampean deh dapet kelas 2 tapi sendirian di kamar. Abis ngurus administrasi langsung naik ke lantai 2. Disana ketemu bidan, saya di CTG dulu, terus cek tensi dan urin. Hasil CTG, bayi normal, tapi kontraksi saya masih pelit. Pas periksa dalam, ndilalah loh kok udah pembukaan 2 aja?! Dan tensi juga masih tinggi, jadi belum bisa mulai induksi, sama dokter juga disuruh nunggu sapa tau pembukaan bertambah jadi ga usah induksi. Saya udah bersyukur mikirnya hore, ndak jadi sakiit!

Akhirnya naik ke kamar buat nunggu pembukaan. Hasil lab keluar, ternyata proteinuria +2. Dengan tensi yang tinggi, ini disebut gejala preeklampsia. Budokter belum menyerah, saya disuruh istirahat, banyak makan, dan siangnya diulang lagi tes urin dan tensinya. Selama dikamar ya berdoa, dzikir, tadarusan, dengerin hypnobirthing dll...

Eh ternyata tensi tetap tinggi, dan protein masih +2. Pas sore dicek pembukaan, udah bukaan 3 malahan. Which is weird, aneh, karena ga ada tuh kontraksi yang rutin, bener2 pelit dan palsu semua haha.

Jam 8 malem, akhirnya Budokter datang ke ruang observasi. Saya disuruh turun dari kamar di lt.4 ke lt.2. Diperiksa dalam sama Budokter, beuhhh.. diubek2nya sampe pecah kayaknya tu mucus plug, berdarah deh. Disuruh tes urin dan tensi lagi. Budokter bilang, saya udah preeklampsia berat. Kalau hasil masih tetap sama, opsi satu2nya adalah terminasi kehamilan dengan operasi caesar. Katanya kalo masih preeklampsia ringan, yaitu proteinuria +1 sih masih bisa normal, cuma ini udah PEB jadi ga bisa ambil resiko. Nah, saya juga masih tenang2 ini.. padahal seminggu yg lalu pas proteinuria juga udah galautodemeks pas dokter bisa saya suspect preeklampsia.. ih itu kan salah satu penyebab kematian ibu di Indonesia! Eh tapi ini pas beneran didiagnosa begitu malah nyantai.. abis ga ada tanda2 bakal kenapa2 gitu.

Yaudah, malam itu saya nungguin di ruang observasi.. cuma nunggu hasil lab. Tapi Budokter mah udah feeling bakal operasi, jadi tim operasi disiapkan saat itu juga. Jam 10 hasil lab keluar, masih tetap sama. Yak, SC it is! Dijadwalkan jam 11 langsung! Anehnya saya nggak merasa gimana2, tenang2 aja gitu, padahal awalnya kan obsesi pengen normal dan takuut banget yang namanya operasi perut dibelek itu. Sampe2 saya udah khatam berapa kali liat video persalinan normal dan sama sekali ga mau liat video persalinan SC dan ga mau cari tahu tentang SC. Which is good yah, mungkin gara2 itu saya jadi tenang, karena ga tau bakal diapain aja yg serem2 haha.

Jadi ternyata sebelum SC, saya 'disiapkan' dulu. Awalnya, dikasih MgSO4, obat anti kejang karena gejala eklampsia yg fatal adalah kejang2 yg bisa menyebabkan.. ya gitu deh (ga bisa nyebutinnyaa.. takuuutt) Ini bikin panaas badaan.. Tapi ga sesakit tes antibiotik dimana si obat ditaro dibawah lapisan kulit. Maknyang perihnyaa.. kata susternya malah yg paling sakit adalah tes antibiotik ini, kalo udah di ruang operasi mah ga kerasa apa2. Setelah perlakuan awal ini, dipasanglah tutup kepala dan infus dll, dipindah ke tempat tidur berjalan itu dan langsung mau dibawa masuk operating theater.

Prosesnya cepet banget, saya dan Akang ga ngeh kalo langsung mau dimulai, sampe saya didorong ke depan pintu operating theater dan susternya bilang "Pak, ibunya masuk sekarang yah!" Jadi ga sempet pamitan gimana2 gitu sama Akang saking terburu2nya.

Di dalam ruang operasi.. dinginnya berasa dikutub! Apalagi baju kebuka semua pas mau disuntik epidural. Saking dinginnya sampe ga kerasa sakit itu suntikan. Disuruh berbaring, tangan direntangkan, bikin tambah dingin. Baju disingkap ke atas jadi tirai menutupi saya biar ga bisa liat proses pembelekan itu. Setelah dokter anestesi memastikan saya udah terbius sempurna, mulainya Budokter dengan asisten Budokter obgyn lainnya membelek saya. Ga ngerti prosesnya (baru dijelaskan pas kontrol berikutnya, ribet ternyata ada 7 lapisan yang diiris satu2 kemudian dijahit satu2).

Tapi prosesnya lumayan cepat. Saya sepanjang operasi ga merasa apa2 dibawah sana, cuma komat kamit dzikir ditengah lantunan lagu2 Reza (pilihan siapa sih ni lagunya? bukannya biasanya musik klasik gitu yak hehe). Sampe para dokter misuh2 kayaknya lagi nyari kepala si dede bayi, trus dokter anestesi tekan2 perut saya mendorong si bayi dan akhirnya...

Tangisannya pun terdengar!

Langsung saya mengucap Alhamdulillah. Dokter anestesi bilang "Selamat bu, bayinya laki2, lahir jam 12!" Yang kepikiran sama saya: "Lah lahir jam12 berarti tanggal berapa itu ya?" Penting, karena kalo tanggal 22 berarti dia Libra, kalo tanggal 23 udah Scorpio dong. Hohoh.

Dokter anak menghampiri saya dan bilang anaknya lagi dibersihin sebentar, baru nanti mulai IMD. Dan tidak lama kemudian ditaruhlah dia di dada saya. Pertama saya melihatnya, yang kepikiran Subhanallah, gantengnya ini anak! Matanya belo, lagi angkat2 kepala nyari puting saya. Tapi beneran deh, bayi emang lucu ya, cakep ya, tapi saya nggak nyangka bakal ngelahirin anak yg secakep ini! Haha. Udah gitu besar lagi! Kata suster, kayak bayi umur 1 bulan ini! Selama IMD, saya masih gemetaran kedinginan, jadi ga enak karena harusnya si anak dapet kehangatan dr ibunya, lah ini si ibu malah kedinginan. Untung dia pintar, ga butuh waktu lama langsung dapet puting dan semangat ngenyot. Tapi ga lama, dia langsung diangkat lagi. Sempet kecewa karena kirain RS ini komitmen buat IMD minimal sejam, lah ini kok cepet? Baru nyadar setelahnya karena kondisi saya yang belum stabil. Tensi masih naik turun tapi cenderung tinggi. Saat IMD, masih kaku nih, sampe sama suster disuruh belai2 anaknya. Hehe. Emak amatir deh. Belum keluar nih keibuannya. Airmata juga ga keluar, padahal saya kan lebay ya biasanya. Ini biasa aja ngeliat keajaiban dihadapan saya, cuma senyum2 bahagia. Mau ngajak bayi ngobrol juga masih kaku gitu hehe.

Setelah itu saya diobservasi 2 jam lagi di ruang sebelahnya yang meskipun ga sedingin di ruang operasi, tapi cukup bikin saya menggigil. Disana tensi diukur setiap berapa menit sekali gitu. Masih belum ketemu bayi atau Akang. Ditinggal sendirian pula. Malesin deh. Baru setelah itu dibawa ke ruang pemulihan, ketemu deh sama Akang yang nemenin sampe pagi. Bayi juga ada diruangan yg sama tapi masih di inkubator. Dia pules bobo. Akang juga, tapi saya malah melek ya. Telernya baru pas udah terang, pas tamu2 berdatangan dan dede udah minta mimi, sayanya tepar ketiduran.

To be continued yah... Raka dah ngulet2 minta mimi nih ;)

1 comments:

  1. Hwoaa..lengkap banget ceritanya,,jadi lumayan ada gambaran bwt kelahiran anak nantinya...

    ReplyDelete