Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
April 06, 2011

Ketemu Bu Dokter Idola dan Babybee lagi..

Hari ini saya pergi ke DSOG lagi. Padahal, minggu kemarin sih udah kontrol rutin, tapi saat itu dirujuk ke lab buat tes TORCH, darah dan urine. Ternyata tes TORCH itu mihill yah T__T *bangkrut* Saya yang lebay ga berani ambil tuh hasil lab, yang katanya bisa langsung dikasih dari bagian lab ke dokternya, jadi dateng tinggal dikasih resep dan dibaca seadanya (mau ngirit biaya konsul tadinya). Cuman agak ribet, yaa intinya saya datang sendiri ke KMC buat ambil hasil lab, trus bikin appointment buat ke DSOG lagi.

Pas liat hasil lab sih seneng karena TORCH-nya negatif semua. Jadi nanti ke dokternya pas kontrol rutin 4 minggu lagi aja deh, demi ngirit. Terus pas dilihat2 dgn seksama lagi ternyata ada hasil2 yang dikasih tanda bintang.. itu yang tidak sesuai dengan yang seharusnya. Paniklah daku.. ada tanda2 infeksi saluran kencing soalnya (karena ada bakteri positif di urine). Jadinya bikin janji lagi deh sama bu dokter.

Dilihat hasilnya, katanya bagus, TORCH-nya negatif. Cumaa karena negatif IgG dan IgM nya, artinya saya belum pernah terinfeksi sama sekali, sehingga belum punya antibodinya. Kalo misalnya udah pernah kena lgM-nya akan positif, dan kalau lagi terinfeksi IgG-nya juga ikutan positif. Jadi sama dokter disuruh dijaga2 jangan sampai terinfeksi. Kalo toksoplasma dihindari dengan menjauhi kucing (alasan saya tes TORCh karena banyak kucing liar suka masuk rumah, naik ke kursi, meja makan, dll..) dan tidak konsumsi makanan mentah atau kurang bersih. Kalo rubella dan CMV itu virus yang gejalanya mirip common cold, jadi yaa kalo ada yg flu sayanya pake masker biar ga kena virus yg airborne.

Trus.. leukosit tinggi dan trace leukosit esterase dan bakteri positif di urin gimana dok?? Saya udah mantep bakal dikasih antibiotik.. eh kata dokternya, saya cukup minum air yang banyak biar bakterinya keluar. Kemungkinan positif karena kurang minum, atau bisa juga sebenernya ada kontaminan dari wadahnya sendiri. Jadi belum dikasih obat dulu. Kalo sakit cekit2 di perut bawah yang saya kira karena infeksi ini, katanya bisa jadi karena pengaruh rahim yang membesar. Tapi saya ada anyang2an juga, jadi tetep mulai sekarang minum yang banyak biar pipis yang banyak, terus disuruh cek urin seminggu lagi untuk lihat hasilnya, kalo tambah parah baru diresepin obat.

Lalu saya tanya lagi nih tentang bisul di badan yang menganggu dan saya kasih gentamycin.. huaa.. dokternya langsung kaget, siapa yg ngasihh?? Ternyata antibiotik gentamisin (amonium something2..) bahaya bagi janin, bisa menganggu pendengaran.. dikasihtau kalo mau ngasih obat harus konsultasi ke dia duluu.. soalnya beda perlakuan ibu hamil sama nggak. Huhuhuww.. maap dok.. waktu itu emang saya SMS tapi ga dibales, trus nanya ke kenalan keluarga yang dokter umum dia bilang gentamycin obatnya. Saya pikir karena salep kan gapapa.. Tapi dokter bilang tetep aja terserap ke pembuluh darah dan bisa sampai ke Babybee.. Huu.. maapkan mama Nak...

Pas udah lama konsultasi, eh bu dokter bilang "Yuk, diliat adeknya!" Huhuyy.. tahu aja dok saya kangeen. Padahal baru seminggu kemaren liat dia :) Kirain sekarang bakalan ga disuruh USG. Pas di USG, bentuk Babybee udah keliatan.. eh dia lagi duduk santai dan ngangguk2.. hihi lagi apa dek? Subhanallah seneng liat dia udah bisa bergerak2, padahal masih cilik, baru 5cm panjangnya (padahal minggu lalu baru 3.1cm.. cepet ya tumbuhnya.. Subhanallah) Alhamdulillah kata dokter Babybee masih kelihatan sehat wal afiat.. Semoga terus sehat dan kuat ya sayangku!! *cups

Jadi hari itu saya dan suami pulang tanpa membawa resep obat, cuma vitamin2 aja. Akhirnya dikasih kalsium juga, jadi ga harus maksain minum susu *hoeks* Skrg ga bisa minum susu soalnya.. jadi diare dan muntah2. Ternyata enak kalo kesana pas pagi2.. sepi.. kita datang belum daftar eh langsung dipanggil abis ditimbang dan ditensi. terus dokter sama kitanya masih segar, jadi enak ngobrolnya bisa lama. Kalo kesana sore/mlm sayanya suka blank mau tanya apa. Tapi mungkin tidak bisa dilakukan tiap kontrol karena artinya Akang harus bolos kerja.

Eh Akang juga aktif nanya2.. ternyata katanya mau datang sebentar atau lama kan bayarnya sama, jadi mending ditanya sebanyak2nya :) Benar juga, pintar kamu sayang! :) Jadi nggak ngerasa rugi ngabisin duit buat konsul yg lumayan (konsul disini termasuk agak tinggi biayanya) tapi worth it banget karena dokternya bener2 dedicated dan berkualitas.. yang saya suka prinsip penggunaan obat rasional yang dianut dia (dan katanya rumah sakit itu pada umumnya.. jadi dokter lain yg praktek disitu juga penganut POR or RUM). Saya jadi belajar untuk menghargai tubuh saya yang diciptakan dengan mekanisme pertahanan diri. Dan bahwa untuk jadi sehat dari sakit itu obatnya bukan drugs tapi perbaikan pola hidup. Jadi setiap saya ngeluh ini itu, yang pertama pasti disuruh perbaiki pola makan, disuruh banyak minum, dll yang memang intinya menunjang kesehatan. Sangat berbeda dengan DSOG pertama saya, yang saya belum sakit aja langsung diresepin parasetamol buat pusing dan domperidone buat mual, katanya buat jaga2. Sampe sekarang masih utuh tuh obatnya, eh pernah sih keminum sekali di awal pas belum ktemu sama dokter yang sekarang.

So until next month Dok! (yang akang panggil Mbak.. haha.. si bu dokter gemes kali ya.. mang aku mbakmuu :P) See you next month too Babybee.. Yang sehat yaa, biar nanti ketemu udah besar.. kalo bisa posisinya yang okeh kalo nanti kita ketemu! *wink2 Love youu!!

0 comments:

Post a Comment