Copyright © wichiworld
Design by Dzignine
December 10, 2012

Edisi Kangen Anak #3

Biasa, kalo abis weekend suka kena sindrom kangen anak. So here’s a bit of what Raka can do now that makes me miss him more and more.

 

Sudah bisa panggil orang, yang paling pertama dan paling sering dan jelas terucap, tentunya (and I say it proudly) “MAMA!”

 

Selain itu bisa juga panggil:

“PAPA”

“MBAK”

“NDAH” dan “TI” – Kakak Putri, anaknya Mbak yang duduk di Kelas 1 SD, temen mainnya Raka

“TETEH” – tantenya alias sepupu gw, cuma Kakak Putri manggil dia Teteh jadi ikut2an

Yang belum beruntung dipanggil itu Eninnya, padahal udah manjain dia banget. Malah ikut2an kita manggil eninnya “Mama”

 

Terus, vocab lainnya:

“NA” – ikan arwana, dan ikan2 yang ada di rumah sebelah

“JAH” – gajah, kalo liat di TV

“MAMAM” – makan

“MEH” – mimi/nenen, paling heboh kalo udah pengen, teriak2 “MEH! MEH!” sambil kaos mamanya ditarik2 sampai dapat p*ting -_-‘

“NDA ADA” – kalau ditanya “Ninin kemana?” dijawabnya ini sambil tangannya melambai nunjukkin kalo nggak ada

“JA” – kerja, kalau ditanya “Mama kemana” pas gw kerja, dijawabnya ini

“MBEEEK” – kalau liat kambing, berawal dari pas ada yang jual kambing kurban di tanah kosong sebelah rumah jamannya mau Idul Adha, sekarang tiap liat kambing lewat di jalan (yak kampung ye rumah gw pdhl di Jakarta loh) atau liat di TV langsung deh

 

Selain itu, udah bisa diperintah

“CIUM MAMA!” dan dia akan cium muka kita sambil bilang “MMUAH!” *cute or whaaatt??*

“KISS BYE!” dan dia akan do the famous kissbye

“SALIM!”

“LALALA YEYEYE!” dan tangannya akan joget2 <- ini ajaran Teteh dan Kakak Putri yg kebanyakan nonton D*hsyat zzzz

Dan mulai ngerti kalau dia ngerjain yang dilarang, Mamanya ngomong “Raka! No! No!” sambil telunjuk tangan gw nunjuk2, dia langsung berhenti. Ini masih work in progress sih. Kadang dia juga bandel dan terus ngelakuin, kalo gitu ya sabar aja ngalihin perhatiannya.

 

Yang masih jadi PR cuma ngelancarin bicaranya karena belum jelas, kalo motoriknya sih udah oke lancar banget. Tapi sebenarnya dia juga udah ngerti sih kita ngomong apa, dan udah ngerespon juga Cuma ga jelas aja kata2nya. selain itu PR terbesar adalah biarin dia bisa tidur sendiri tanpa harus digendong mbaknya atau harus ngempeng sama mamanya. Kalau gak gitu dia ga bakalan bisa tidur, di kasur pasti guling2 gelisah atau nangis sekuat tenaga. Awalnya guling2 gelisah, sambil rewel2, trus mulai nangis tapi cuma rewel karena ga ada airmata, kalau masih dicuekin juga ama kita, baru dia nangis teriak2 sampe keringetan dan banjir airmata. Kalo udah kayak gitu udah ga tega deh ngebiarin, terpaksa ngeluarin nenen.

 

Ada yang bilang dibiarin aja, toh nanti juga dia akan stop doing it. Ada yang bilang ya harus dilatih, kalau nggak dia jadi manja dan gak mandiri. So far sih gw masih biarin karena belum tega ngebiarin dia nangis2. Udah pernah coba hypnoparenting alias dimasukin sugesti such as “Raka udah besar, kalau malam bobo yang nyenyak ya.. nanti pagi2 mimi sama Mama lagi..” over and over but it turns out I’m not that patient. Haha. Lagipula, gw mikirnya those night nursing sessions sebenernya sesi bonding antara gw dan Raka yang gw tinggal kerja seharian. Jadi, mau dilepas totally juga gw ga tega karena cuma pas malam aja gw bisa full nonstop ada disamping dia. :’(

 

Yes, it’s exhausting sometimes. But that’s what’s parenting is like, right? Kalo lagi capek banget ya mikirnya ntar 10 tahun lagi belum tentu dia mau nempel sama mamanya gini kan. So just enjoy the moment, and pray I can give the best always for my children.

0 comments:

Post a Comment